BREAKING NEWS
Loading...

Melawan Waktu

by google

Seberapa jauh aku melangkah, berapa kali aku menyeka peluh yang keluar. Waktu terlalu cepat mengejarku, dia tau, aku terlalu lemah jika merasa rindu. Kembali ku lanjutkan beberapa langkah yang tertunda, berharap waktu untuk merindu tak lagi berani menyapa. Bukan tanpa alasan aku enggan disapa waktu, hanya saja, waktu yang menyapaku selalu menyisipkan rindu yang membuatku merasa gundah.

Semakin cepat ku melangkah, semakin hebat peluh yang keluar. Akhirnya, aku menyerah, kubiarkan waktu menguasai alam sadarku. Semakin larut aku merindu, semakin sulit pula aku memaksa berlalu.

Sedikit aku mengerti tentang waktu.
Sejauh ku berlalu, sekuat ku melangkah, sehebat ku melupa. Siapapun itu, tanpa terkecuali aku, ketika waktunya datang untuk merindu, seharusnya aku tak perlu lelah menghindar, membiarkan waktu menguasai alam kerinduan. Hingga waktuku habis, rindu akan pergi dengan sendirinya.

20 komentar: Leave Your Comments

  1. Ngimongin soal waktu emang kerasa banget cepet berlalu...
    lalu timbul kata kata andaikan ini andaikan itu...huhuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. typo lagi. wkwkwkwk

      iya bener, pasti banyak kata "andai" tuh mbak kalo ngomongin waktu.

      Hapus
  2. cieee
    lagi merindukan seseorang disetiap waktu ya mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga setiap waktu kali mbak -__-
      cuma diwaktu tertentu aja. haha

      Hapus
  3. Gue kembali nyerah untuk mencari makna tersendiri di postingan ini... Hmmm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal, kalo lu tau maknanya apa, mau gue kasih pulsa lu ji.

      Hapus
    2. Kalau aku tau maknanya apa, dikasi pulsa juga, gak, bang? :D

      Hapus
    3. udah lewat jam 12, pulsa udah ga berlaku dek. wkwk

      Hapus
  4. Semakin hari, waktu terasa cepat sekali berputar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kiamat bentar lagi kayaknya mas. *shalawatan*

      Hapus
  5. Pengen banget bisa beneran ngelawan waktu, biar bangun gak kesiangan dan gak telat mulu. Eeeh sorry, gak nyambung ya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenang, cha, disini, komenan ga nyambung jadi juaranya. \m/

      Hapus
    2. Yessss! Haha. Eh berarti kalau Pak Haji Bolot komen disini, juga jadi juara dong?

      Hapus
    3. Haji bolot kan budeg, bukan buta. Jadi pasti nyambung. Haha

      Hapus
  6. Cie cie cie waktu nya jomblo hua hua

    BalasHapus
    Balasan
    1. seneng amat ngatain gue mas :")

      Hapus
  7. Masih untung melawan waktu, bukan melawan orang tua. Durhaka. :'

    BalasHapus
  8. kesekian kalinya aku baca setiap kalimatnya berulang ulang -_-'
    kok bisa bikin bahasa yang bagus gini siiihh?
    *mengabaikan isi postingan* HAHA

    BalasHapus
  9. hehe, makasih nis. tiap orang juga bisa padahal :D

    BalasHapus