BREAKING NEWS
Loading...

Tentang [Akhir Dari] Menunggu


Hitam setelah Senja yang kau tatap, sekarang berubah cerah. Kau tak lagi sendu menahan pilu sendirian, bulir yang kau keluarkan, kini telah terseka. Iya, itu karena kau telah membuka mata, dan kau baru menyadari, nyata Tuhan menyediakan seorang untuk membantumu bangkit dari kata bermakna sedih menuju indah yang kau harap. Bukan, bukan olehku bulirmu terseka.

Kau mulai membuka lembaran baru. Dengan perlahan, kau tertuntun olehnya menuju indah yang kau harap waktu itu. sekarang, kau tak lagi berada di ujung jalan menanti senja hingga menghitam, sendirian. Namun kau telah berlari, bersama nyata yang telah disediakan tuhan untukmu menatap indah, hingga senja yang kau tatap kini, hilang dengan sangat-sangat perlahan.

Aku, enggan lagi bersahabat dengan waktu hanya karena ingin menunggumu di jalan itu. Karena waktu, nyata yang ku ingin, hilang sudah. Senja yang ku tatap di ujung jalan lain itu, hilang dengan sangat cepat, berbanding terbalik dengan senja yang kau tatap sekarang. Sekarang, aku menjauh dari waktu dan segala harapan yang dibuatkan waktu untukku menunggumu, dan harapanku, terlalu berlebihan.

Setelah postingan kemarin Tentang Menunggu.









18 komentar: Leave Your Comments

  1. wah, bagus tulisannya. apalagi di paragraf terakhir :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih, haw.
      tapi ga bagus jalan cerita yang gue alamin :3

      Hapus
  2. ini masi sambungan yang kemaren tah Erd??
    hmmmm nyes banget ya akhirnya..langsung jadi ulat gitu emotnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, sebenernya gue juga gatau kalo bakal ada sambungannya.
      gara-gara malem itu gue tanya temennya, dan ternyata yg gue tunggu udah punya pasangan. mangkanya gue bikin lanjutannya. :"

      Hapus
  3. kata-kata nya ringan, mudah dimengerti.. :)
    Nusuk ke hati banget ya kalimatnyaa

    sabar mas,

    BalasHapus
    Balasan
    1. serius mudah dimengerti?
      gue aja yang bacanya kadang ngerasa gak nyambung kata demi katanya mbak. haha,
      tapi makasih. \m/

      Hapus
    2. hahaaaa ada2 aja kamu mah :D

      sama2 mas..

      Hapus
    3. emang gitu aku mah haha

      Hapus
  4. Nyelekit eta mah nya kang maca bbm'a ge :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nya euy, matak ku urang hapus deui poto nu diposting teh. wkwk

      Hapus
  5. Aduhhhh kok nyesek gitu endingnya . . sabar ya err . . Aku tahu Perasaanmu sob . . *puk puk*

    BalasHapus
    Balasan
    1. tau kan?
      iya, gitu ka rasanya. hahaha

      Hapus
  6. Nyeseknya dapet banget yee. Udah jomblo aja, ngapain buru-buru. hahaha :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya -_-
      iya kakah, aku jomblo aja deh, kaya kaka. wkwk

      Hapus
    2. iya mas, belajar sm wahyu yg udah senior
      mhihihii :D

      Hapus
  7. haduh endingnya kok nyess banget ya,hehe menunggu itu memang tidak enak ya :D
    salam kenal ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang enak, adang engga. haha
      salam kenal juga :)

      Hapus
  8. Menunggu itu ngga enak, apalagi ngga ada kepastian :'

    BalasHapus