BREAKING NEWS
Loading...

Senja kala itu


 by google

Kita pijakan kaki pada bumi yang sama, senja yang kita lihat masih seperti dulu, jingga.
Malam tiba, hitam segera menguasai. Gemerlap bintang seakan bisa kita gapai, namun hanya indah saja yang kita dapat nikmati.
Semesta terlalu luas untuk kita temukan titik ujungnya.
Tetapi, Genggamlah tanganku dan melangkahlah bersamaku.
Dari situ kita tahu, semesta tak seluas apa yang kita kira untuk menemukan titik ujungnya jika kita terus bersama.

38 komentar: Leave Your Comments

  1. Puisi tentang semesta.
    Etapi semesta semakin lama semakin luas. Manusia makin sulit mencapai ujungnya.

    Hehe, maap2. Ga ngerti mau komen apa di postingan tentang puisi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngahaha, komen ngaco disini jadi poin + go :D

      Hapus
  2. Suasana saat senja memang sungguh suatu keindahan yang tidak ada duanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah kenapa senja selalu indah walau terbilang cukup singkat

      Hapus
  3. Kenapa senja itu selalu saja berhubungan dengan keromantisan.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau senja disini, sesuai dengan apa yang telah saya alami. hehe

      Hapus
  4. Kenapa senja itu selalu saja berhubungan dengan keromantisan.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau senja disini, sesuai dengan apa yang telah saya alami. hehe

      Hapus
  5. Senja itu oren,..jadi keren hahahahi

    BalasHapus
  6. semesta memang gak ada ujungnya ard :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nur, dan yang ada ujung nya mah, cuma selang air. :(

      Hapus
  7. ga ngerti puisi mas :)
    tapi suka sih sama suasana senja yang damai dan kesannya gimana gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, emang suasana senja emang selalu mengagumkan, apalagi sedang sebelahan sama orang terkasih~

      Hapus
  8. Senja ndak pernah abis emang kalo di sajak/puisiin.
    Keren!.

    BalasHapus
  9. Entah mengapa senja memang selalu saja memikat. Apalagi untuk para muda-mudi yang sedang memadu kasih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada keindahan tersendiri kala senja dengan orang terkasih, heheeh :))

      Hapus
  10. kalau senja masuk kerumah mas,ntar diculik kalong wewe -_-
    puisinya bagus mas,lanjutkan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. selama kalong wewe itu mau memfasilitasi saya dengan kebutuhan dan yang lainnya, saya siap. wkwkwk. tapi takut.
      maksih, dri. *toss*

      Hapus
  11. liburan ke pantai gak lengkap rasanya tanpa menikmati pemandangan sunset ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. liburan ke pantai gak lengkap rasanya kalau gak di tawarin sama abang-abang yang menyawakan tiker :3

      Hapus
  12. puisi senjanya bagus.semesta itu luas jadi gak ketemu-ketemu ujungnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak. tapi semesta saya ada ujungnya jika melaluinya dengan yang terkasih. :3

      Hapus
  13. Hihi...gimana caranya mas blogger puitis nyasar di blog abal2 saya? Ngalay banget kan xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya pake kode biar bisa berkunjung ke tampat orang lain. wkwk

      Hapus
  14. Matahari senja . . warna yang menyedihkan itu lagi . . entah kenapa gue setiap lihat warna itu selalu teringat "hari" itu . . :((

    BalasHapus
  15. senja selalu mendamaikan, terlampau itu dilewati berdua bersama penakluk hati..
    #ilustrasi fotonya juga amat romantis.. salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. seperti itu jika ingin pas menikmati senja. :))

      Hapus
    2. ya, benar skali mas.sy sepakat

      Hapus
  16. kayaknya tepat kalau di baca kala senja bersama mantan

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mantan atau sama gebetan baru, mantep baru. haha

      Hapus
  17. aku suka semburat langit senja :) indah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, aku juga. cantik warnanya :))

      Hapus