BREAKING NEWS
Loading...

Kamu adalah caraku menatap indah


 by google

Fajar tiba, gagah sang Mentari siap taklukan Bumi.
Langit kita selalu sama, hanya saja waktu yang jadi pembeda.
Jika aku mengingat, tentunya masa lalu yang terpatra.
Dan saat sadar, faktanya adalah sekarang yang bisa disebut masa setelah lalu.
Satu lalu ketika aku pernah berucap.
Kamu adalah caraku menatap indah karya nyata Tuhan.
Namun sekarang, seakan aku terpincang menyusuri langkah kehidupan, saat yang terindah lenyap tergerus waktu.
Nikmati bahagiamu yang sekarang, tetaplah mengagumkan.

26 komentar: Leave Your Comments

  1. Ya emang si erd...klo masalah langit, di luar bahasa kiasan emang sama ya klo diamatin orang yang berbeda sekslipun

    di samping itu, puisimu cakeeep
    kayak belajar melepaskan gitu ya ga si

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngaco nya berkelas ga mbak ? :3 wkwkwk
      ya, tentang melepaskan itu, iya benar. hhahhaha

      Hapus
    2. biar gue jawab: ngaconya keren.. :)

      Hapus
  2. Sang pujangga dari langit turun menyapa penghuni bumi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dengan segala peluh yang keluar, ia coretkan segala keluhnya. tsah~

      Hapus
  3. Puisinya tentang kondisi langit terus nih . . Wahhh ada apa ni . .?? :O

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada laki ka. haha. serem lu nanya nya -___-

      Hapus
  4. pilihan judul puisinya makjleb banget kang
    Kamu adalah caraku menatap indah,beda tipis untaian kalimatnya dengan cara saya menguntaikannya loch...suwer

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih kang. *ikum*
      ciye, kita hampir sama. haha

      Hapus
  5. Puisinya keren. Mungkin gue harus baca sebelumnya dulu biar nggak blank. Hehe...

    Lama nggak main disini euy :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih, ji.
      iye lu sombong hih, mangkanya follback blog gue biar lancar silaturahminya. haha

      Hapus
    2. loe juga erd... uda lama gue tunggu pollbeck-nya..... *kenak loe* hohoho

      Hapus
    3. gue ga nemu kolom join di blog lu nur :")

      Hapus
  6. gue selalu suka kata-kata menikmati di puisi deh haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. berati, baca terus ya puisi yang gue buat. wkwkwk

      Hapus
  7. Puisinya kalau agak panjang lagi pasti lebih bagus. Apalagi kalau dikasih buat mantan, atau buat yang lagi LDR an. Haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih, kurang panjang itu, tapi ini sebenrenya buat mantan. hahahaha

      Hapus
  8. puisinya bagus.baca puisi ini jadi teringat sama ----- ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak *toss*
      sama MANTAN kan. hahaha

      Hapus
  9. keren bro...
    langit yang sama dengan waktu yang berbeda, LDR?

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih.
      padahal itu buat masa lalu bukan ldr haha

      Hapus
  10. Puisinya keren nih. Nyeritain tentang pasangan LDR bukan sih? *cumanebak

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu tentang masa lalu bro. hahaha

      Hapus
  11. makasih ya, aku disini pasti bahagia ko tanpa kamu,,

    # ikut bantu si 'kamu' ngejawab.

    BalasHapus