BREAKING NEWS
Loading...

Titik temu | Karena benci yang menyadarkan

Dengan sakit, aku belajar, apapun yang kulakukan mungkin tak membuat semua menjadi sediakala, aku juga sadar perihal membenci, dan itu bukanlah jalan keluar, sesakit apapun kau telah goreskan rasa sakit yang mendalam.
Karena cinta, mungkin aku masih bisa bertahan, dan karena kenyataan, aku dapat segera merelakan.
Walaupun aku kau anggap sebagai anugerah tuhan yang indah yang pernah mengisi hidupmu, akupun tak menganggap demikian. Jika demikian, kita takan berakhir seperti ini, seperti orang asing yang entah akan kemana kaki ini melangkah.

Karena rindu aku juga dapat belajar, belajar bagaimana menghargai sebuah pertemuan dan peripsahan. Dengan merindumu ku anggap ini hanya sebuah naskah tuhan agar aku kembali terjatuh dan tak tahu bagai mana caranya bangkit.
Aku sadar, ketika aku tak membencimu ternyata nafas ini lancar berhembus dengan tidak ada apapun yang mengganjal.

Jika nanti atau kapanpun kita bertemu kembali, aku ingin kau lebih bahagia dari sesudahku.
Fisikmu mungkin telah hilang dari pandanganku, tetapi aku masih memberi ruang dalam otakku untuk memori indah kita dahulu.


Mungkin kau ada di salah satu dari pembaca ini.
Terbanglah bersama bahagiamu, aku turut senang karena pernah membantu menyusun kembali sayap rapuhmu, sekarang sayapmu sudahmenjelma menjadi sayap yang kuat, terbanglah dan jangan sekali-kali menoleh ke arahku, aku baik saja.

Terimakasih atas rasa sakit yang pernah kau sematkan disini, dan dari situ aku dapat belajar banyak tentang apa itu sakit yang sebenarnya.

Pandeglang, 7 Des 2014




32 komentar: Leave Your Comments

  1. Dari kebencian kita bisa banyak belajar dan memperoleh banyak pelajaran. Tetap semangat menapaki kehidupan. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, begitupun saya, dapet banyak pelajaran :)
      terimakasih

      Hapus
  2. dalem banget er..
    semakin dalem semakin susah di cabut lohh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.
      tenang nur, saya bisa terpuruk kaya gini, tapi udah tau caranya bangkit ko :)

      Hapus
  3. rasa sakit dan kehilangan selalu membrikan kita hikmah dan pelajaran agr lebih kuat.
    semangat mas, tunjukkan kepadanya apa itu ketegaran..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas bener banget itu. udah tau caranya sekarang.
      makasih :)

      Hapus
    2. siippp... lanjutkan

      Hapus
  4. sama-sama #eh :p
    belajar dari rasa sakit, bahwa setiap kejadian bisa diambil hikmahnya meskipun itu dari rasa sakit, ya untuk orang yang bijak mungkin bisa,

    BalasHapus
    Balasan
    1. *brokenheart detected* haha
      semua orang bisa bijak dan semua orang bisa ambil hikmahnya, selagi tau gimana caranya :)

      Hapus
  5. Masih sanggup buat bangki dan cari pengganti lainnya kan broo? Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha tenang, saya terpuruk karena udah tau gimana caranya bangkit, kalau buat pengganti.. saya mau pdkt sama waktu aja dulu hehe

      Hapus
  6. Yang penting tetep semngat dan semngat terus semngat hehehe

    BalasHapus
  7. Duh dalem nih tulisan. :))

    BalasHapus
  8. duh, tissue, mana tissuee... dalemmmmm.. semoga kita semua mampu menjalani semua dengan baik, ya.

    Salam kenal. ini kunjungan perdana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, semoga gitu.
      hehe makasih, salam kenal juga mas :)

      Hapus
  9. dalem banget .. jadi kebawa suasana :')
    kunjungan perdana ni . salam kenal yah , keren postingannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe :')
      sering-sering maen sini, salam kenal juga, makasih :)

      Hapus
  10. baru mampir, salam kenal mas.
    https://aksarasenandika.wordpress.com/2015/02/18/melankolia/

    BalasHapus
  11. kata-katanya dalam banget,terkadang benci bisa menjadi faktor utama untuk membuat kita sadar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe :)
      Nah iya mbak, saya juga ngerasa gitu.

      Hapus
  12. Sayap yang telah menjadi kuat dan siap mengajak mu kembali untuk terbang bersama, nah lho gimana kalo jadi gini wkwk :).

    Ya, dalem banget nih kata-katanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggak, biar aku cari yang lain yang sama-sama bersayap patah untuk sembuh bersama.

      hehe :)

      Hapus