BREAKING NEWS
Loading...

Dibalik Fajar


Aku terlalu suka akan tawa.
Yang ku tau tak selamanya memberi bahagia.
Entah bagaimana caramu melangkah.
Aku enggan tuk kembali merasa gundah.

Tanpamu aku melangkah.
Dengannya kau kembali mengukir kisah.
Kadang aku merindu akan tangan yang kau genggam.
Dengan itu hatiku kembali menjadi lebam.

Seketika senja memudar.
Harapan enggan tuk ditawar.
Kau terlalu bahagia dengan bahagiamu.
Aku terlalu larut dalam kisah semu.



16 maret 2015






19 komentar: Leave Your Comments

  1. Pagi-pagi kok galau ya. Harusnya semangat tuh... melihat sang fajar pagi yang mulai menampakkan diri.

    BalasHapus
  2. Kok pagi-pagi udah galau, harusnya semangat ketika menyambut fajar pagi yang mulai menampakkan diri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, harusnya. tapi aneh malah tulisan ini yang ke cipta. hehe

      Hapus
  3. Kekuatan Senja tuh ampuh banget ya, selalu dijadikan materi puisi

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak masukan ketika lihat indahnya. mbak hehe

      Hapus
  4. tentang rindu.. sifat alamiah manusia. menarik syairnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang sukar kita hindar mas. hehe
      makasih :))

      Hapus
  5. Uhuk, galau :p

    BalasHapus
  6. Aku suka semuaaaaa tulisan mu yang meng-atasnamakan senja, tanpa terkecuali.

    BalasHapus