BREAKING NEWS
Loading...

Toko Buku #2

Sebelumnya

Ini mata kuliah yang sebenernya aku gak suka, kalkulus, pokok nya kalau tentang hitung menghitung aku gak suka, pusing sendiri mikir rumus nya. Ditengah dosen yang lagi ngejelasin, handphone ku getar, aku buka, dan ada pesan masuk.

"Kamu hari ini pulang jam berapa ?"
"Jam 10" Balesku sekenanya.
"SEKARANG KAN JAM 12 SIANG!"
"Eh, iya yah, haha. Jam 1, kenapa ?"
"Anter aku ke toko buku, mau ?"
"Hayu atuh. Kamu mau tunggu dimana ?" Tanyaku.
"Di kantin aja"
"Siap grak!"



Waktu berlalu, mata kuliah kalkulus akhirnya selesai, kepalaku lumayan panas karena ngerjain soal yang kampretnya minta ampun. Seperti biasa, aku turun lewat tangga. Padahal temen aku naik lift.

"Ayok naik lift aja" Ajak salah satu temenku
"Ogah ah! gue mah turun tangga aja, biar sehat"
"Salah ngajak lu, dia mah mana mau naik lift" Timpal temenku yang lain.
"Hahaha" Temenku yang lain ketawa.
"Hahaha" Aku juga ketawa.

Aku turun lewat tangga, sendirian, eh enggak, aku bertiga, tapi 2 orang lagi dari jurusan lain, aku gak kenal mereka. Sampai di lantai dasar, aku langsung menuju kantin buat ketemu dia. Disitu dia lagi ngobrol sama temen-temennya, entah ngobrolin apa, aku gak mau tau juga.

"Mau sekarang ?" Ajakku.
"Ayok" Dia bangkit dan pamitan ke temen-temen nya.
"Eh. tapi nanti, aku mau ngopi dulu sama temen-temenku, haha" Aku ketawa.
"Hahaha" Temen-temen dia ikut ngetawain.
"Ih, kampret, yaudah sono!"

Aku langsung pesen kopi ke si ibu dan duduk di tempat temen-temenku yang udah sampe duluan di kantin. Setelah beberapa menit, aku pamitan ke semua temen, tadinya mau pamitan ke semua pengunjung kantin, tapi gak jadi, ngabisin waktu sih. Langsung aku menuju dia yang masih ngobrol.

"Ayok"
"Iya" Dia bangkit dan pamitan lagi ke temen-temen nya.
"Awas loh, di bohongin lagi, haha" Ucap salah satu temen nya.
"Enggak, ini mah serius ih. Haha" Timpalku.
"Kenapa kalian gak jadian aja ? kemana-mana kan berdua terus" Timpal temennya lagi.
"Hahaha" Aku ketawa sambil jalan menjauh dari mereka.

Kita jalan ke tempat parkiran, siang itu lumayan panas juga. Setelah naik motor, kita pergi ke toko buku yang jalannya dia tunjukin. 

"Panaaaass" Ucapku.
"Iya, panas" Timpalnya.
"Ke sini dulu yuk" Aku sebut salah satu mini market di depan.
"Mau apa ?"
"Ngadem sebentar" Ucapku sekenanya.
"Hahaha, ga ada kerjaan ih"
"Huuu" Ucapku kecewa.

Setelah beberapa menit, kita sampe di toko buku, setelah motor diparkir, kita masuk ke tempat itu.

"Kamu mau cari buku apa ?" Tanyaku.
"Bukunya Pram"
"Oh" Timpalku.
"Emang kamu tau?
"Enggak, hahaha"
"Hih"
.....
.....
"Ada bukunya ?" Tanyaku.
"Ada ko" Ucapnya.
"Nyari makan yuk" Ajakku.
"Mangkanya, di kantin tuh beli makan, jangan ngopi sama ngerokok aja!" Ucapnya kesal.
"Hahaha, ampun bu ampun" Jawabku.

Setelah selesai makan, kita berdua langsung pulang.

Bersambung...






38 komentar: Leave Your Comments

  1. Yahh bentaran.. Apdet lg dong. Wakakak..
    Itu si cowonya takut naik lift kali ya? Stiap diajakin naik lift nolak muluu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bentar aja lu, jangan banyak-nbanyak, biar pada penasaran yang penasaran, tapi kayaknya ga ada yang penasaran' haha

      Hapus
  2. waduhh kok langsung pulang, trus beli bukunya bagaimana

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu jadi beli ko, ada di dialognya. haha

      Hapus
  3. Yang ngirim bunga "aku cape'" kemaren itu.... si aku ini, yak?

    aku kira karena judulnya toko buku bakal berkisah di tempat itu... :|

    *nyimak dulu* *belom tahu mau dibawa ke mana*

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh -_-
      di toko bukunya dikit ya haw, sengaja sih haha.

      jangan bawa kemana-mana~

      Hapus
  4. Wkwkwkwk... Kenapa gak sekalian aja salaman sama semua pengunjung kantin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. takut keburu lebaran, soalnya kantin di seluruh sekolah yang ada di bandung hahhaha

      Hapus
  5. kalau kata temen gue "naik lift cuman buat orng sakit" wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. itucuma alibi, temen lu pasti takut naik lift. :v

      Hapus
  6. Banyakan dialog ketawanya nih er . . "hahaha" mulu kayaknya . . hahahaa . .
    Belum nemu konfliknya nih . . masih intro ya ini . .

    dan gue bersyukur, untung ini cuman fiksi . . Allhamdullillah . . !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh,, bener juga ka, banyak ketawa perasaan -__-
      tapi gak apa-apa lah, biar awet muda yang bacanya. :v

      Hapus
  7. Buruan disambung di...
    jadi penasaran :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti lan, saya mau nyambung ketikan lain dulu :v

      Hapus
  8. haha, temenan tapi kayak pacaran yaa :D sering tuh di alami jaman sekarang :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kayak pacaran, tapi mereka cuma temenan :D

      Hapus
  9. buku nya jadi dibeli nga tu di,? bersambung ya :D

    ditunggu kisah kelanjutanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi sep, itu di dialog ada :D
      siap, segera :D

      Hapus
  10. karakter aku nya sama kayak gue yak, nggak suka itung-itungan :")
    tapi bedanya gue nggak ngerokok. sebuah kisah di toko buku..

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal itung-itungan enak jev, kenapa gak suka :v
      bagus pertahankan

      Hapus
  11. Lanjutannya mana? apa gak jadi makan gara" duit abis??

    gue baca percakapan ini "Enggak, ini mah serius ih. Haha" Timpalku." serasa gmna cowo ngomong pake kata "ih"

    itu pasdibilang knpa ga jadian, knpa gak jawab jujur aja? lo udah masuk FriendZone wkwkwk :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu jadi makan ih -__-
      cowok macho yang bilang gitu mah chisanak hahaha

      Hapus
    2. ( friendzone )
      (( friendzone ))
      ((( friensdzone )))
      (((( firendzone ))))

      Hapus
  12. Ini kayak kisah nyata yang difiksi-fiksikan deh layaknya. Nggg udah, mau komen gitu aja. Lagi puasa, gak pengen ngebully orang 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh, engga cha -_-
      iya jangan ngebully aja, mau emang pahala puasanya gue ambil :v

      Hapus
  13. Aku bahas kalkulus aja, deh. Kalkulus 1 & Kalkulus 2 dapet C semua. Parah, nih.

    Udah gitu aja. Bentar lagi bedug nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggo. hahahahha
      saya semester 3 dapet D kalkulus -_-

      Hapus
  14. Judulnya "Toko Buku" tapi cerita di toko bukunya bentaran yah kebayankan di kampus.
    Tapi keren mas, ditunggu kelanjutannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iy yah, dikit amat disitunya -_-
      siap makasih mas \m/

      Hapus
  15. gue gak tahu ini fiksi atau enggak, tapi kayaknya kisah anda yang anda fiksikan sedikit ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini fiksi yang dinyata-nyatain, muh haha :v

      Hapus
  16. mungkin si 'aku' punya trauma sama lift -_-

    Asik kali ceweknya enak banget kalo mau kemana-mana tinggal ngehubungin si 'aku' :3

    BalasHapus
  17. kalkulus dapetnya c mulu nih, jadi curhattt

    BalasHapus