BREAKING NEWS
Loading...

Menunggu Senja

 
 from google

Susuri jemari kau tampak gundah
Mencari indah yang diharap, kau cukup lelah
Kau enggan bertanya
Atau mengajakku melangkah, yang sebenarnya kita bisa lewati jelaga
Kau rasa cukup kuat untuk sendiri
Padahal, wajahmu berkata tidak
Tangan ku kosong, namun tak kau genggam
Kita bisa melangkah bersama jika kau ingin


Semesta menghitam, bersama itu jingga memudar
Gradasi warna merajam indah ikuti alurnya
Pundak ku kuat, rebahlah
Kau rasa hilang bersama waktu
Dia yang kau cinta tak lagi menganggapmu
Mungkin aku asing, itu karena kita tersekat jarak
Kau enggan membuka ruang yang sebenarnya perlu terisi
Aku menunggu di ujung pelataran
Bila kau kuat
Aku siap tuk mendekat
Nikmati indah yang kau ingin
dan menjadi penting jika itu mungkin

Semesta mendukung kita
Bangunlah, seka air matamu
Genggam erat tangan ku
Aku kan papah langkahmu
Kita nikmati senja esok hari
yang sedari dulu menunggumu untuk berseri

44 komentar: Leave Your Comments

  1. '' Mungkin aku asing, itu karena kita tersekat jarak
    Kau enggan membuka ruang yang sebenarnya perlu terisi '' keren pas kata-kata itu :D

    cocok untuk orang yg belum move on,, sedangkan diluar sana banyak yg nunggu orang itu membuka hati
    heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kan, lan.
      jadi, yang belu move on, move on lah :v

      Hapus
    2. kaya'a pengalaman pribadi mba susah move on XD

      Hapus
    3. eh lan, dikatain noh sama si sekai :v

      Hapus
    4. bohong lan, itu bukan ngatain kok seriusan v`^_^

      Hapus
    5. eeehh siapa yg berani-beraninya ngatain Raisa hah?


      tapi
      memang
      iya
      sih
      ah
      syudahlah

      Hapus
  2. Senja selalu mempunyai banyak makna :-D

    BalasHapus
  3. Dengan berjuang bersama-sama kita bisa menjalani kehidupan ini menjadi lebih baik lagi.

    Asyik.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi, mau nyariin saya pendamping ga, mas ? :v

      Hapus
  4. Kenapa harus senja? Bukankah fajar lebih indah merekah?
    Sebab fajar, datangkan cahaya hingga hilang segala gundah.
    Bukankah fajar, akan jauh lebih indah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak maksa yang aku rasa, memang benar, fajar mempunyai lebih tapi bagiku lebih dari itu adalah senja.

      soalnya saya jarang bangun pas dateng fajar, ra. :3

      Hapus
    2. Kudu nyobain, bang!!! Fajar itu keren banget.

      Kalau aku sih, jendela kamarku ada di sebelah timur. Jadi kalau udah tiba masa-nya si fajar dateng, bakalan langsung keliatan. Dan setiap pagi, aku cuma bisa speechless. Termenung. Kemudian berpikir, nikmat mana lagi yang bisa didustakan? :')

      Hapus
    3. pernah nemu fajar, itupun ga tidur -_-

      wah, itu posisi enak ra, bangun tidur bisa langsung liat fajar.
      bisa jadi tulisan juga kayaknya. :)

      Hapus
    4. Jago banget begadang bang, gak tidur sampai pagi.

      Selama ini fajar-nya belum pernah aku jadiin tulisan, baru sebatas fotografi aja :))

      Hapus
    5. ra, tadi aku liat fajar, tapi tetep harus gak tidur dulu. haha
      oh, liankali coba :))

      Hapus
    6. Waaaparaaah, begadang mulu. Ngerjain revisian apa gimana bang?

      Sekarang aku malah ngeliatin rembulan dari jendela kamar. Indah juga :D

      Hapus
    7. Waaaparaaah, begadang mulu. Ngerjain revisian apa gimana bang?

      Sekarang aku malah ngeliatin rembulan dari jendela kamar. Indah juga :D

      Hapus
    8. iya, sekalian beresin programnya gitu, ra, mangkanya sering begadang.

      masih bagus ? tanggal 2 liat juga gak ? lagi purnama tuh kemaren :D

      Hapus
  5. entah mengapa hati merasa tak' menentu
    saat dimana aku dan kamu mengenal
    selalu terbayang saat diamanapun mata ini terpejam
    kalau sesungguhnya..
    dalam diam aku mencintaimu..

    hmmm..menunggu bukan hal yang baik, namun jika itu sebuah harapan senja akan cepat berlalu berganti fajar yang bahagia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. beuh, manteepp \m/

      jadi, senja yang ku punya adalah milik kita jika kau hendak bersamaku.

      Hapus
    2. brarti harus bertindak

      Hapus
    3. siga di 86 tea mang. haha

      Hapus
  6. Pesananku buat nyelipin kata "makanan" biar laper, mana Er? xD

    Kalo tentang puisi, aku tepok tangan lah. *aku gak pandai bikin puisi soalnya, apalagi yang romantis* Tapi itu, bagaimana caranya agar kita mengetahui kalo semesta mendukung? apakah saat aku beteduh kehujanan dan di situ ada perempuan rupawan, itu maksudnya semesta sedang mendukungku untuk ngojek payung? :o

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti haw, itu buat bulan puasa. hahahahah :v

      nah, disitu juga semesta mendukung, tapi jangan bayar pake duit, pake rasa. tsah~

      Hapus
  7. Nggak bisa, dan nggak jago menilai dan mengomentari puisi nihhh . .
    Jadi semua puisi juga bakal gue nilai keren dehhh . .
    Tapi "Senja" kayaknya identik dengan lo banget ya er . . udah pernah diputusin waktu senja ya . .??

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha buakaaaaan.
      buat gue banyak kenangan kala senja datang. gitu ka :D

      Hapus
  8. Sedih mba bacanya juga :(
    kata-katanya menyentuh banget :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku cowo tulen :'(
      tapi, makasih :)

      Hapus
  9. Ngapain jugaa nungguin Senja, ga di tunggu juga datang sendiri haha *bercanda mas Erdi :D

    Keren deh mas puisinya, tapi kalo baca puisi masih aja ada kata yang tidak saya pahami artinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang bener sih.
      puisi saya mah biar saya aja yang paham artinya, kai :D hahahaha

      Hapus
    2. mending nungguin pacar yah Di XD
      berarti ada curhat terselubung dong hahaha :D

      Hapus
  10. Perasaan di tiap puisimu selalu ada kata "Semesta" nya, Di. Anak pecinta alam banget nih, selain pecinta mantan. Eeeh, sorry keceplosan. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan pake perasaan, nanti suka, repot loh.
      keceplosan kamu maknanya dalem, cha. haha :")

      Hapus
  11. senja yang kini kulalui tak lagi sama seperti tiap senja sebelumnya
    semua karena..
    dia :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan dia yang merubah makna senja bagiku. :D

      Hapus
  12. kok jadi sedih ya gue bacanya


    mampir-mampirlah ke blog ala-ala gue di www.travellingaddict.com

    BalasHapus
  13. kalao gini "Kau enggan bertanya
    Atau mengajakku melangkah, yang sebenarnya kita bisa lewati jelaga"

    Minta ditanya duluan brarti kang, minta di ajak duluan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mang, harusnya ditanya sih, tapi aleman kitu mah. haha

      Hapus
  14. Di malam yang pekat, tiba2 aku membaca puisi iini. Seakan senja datang untuk menyinari kamarku yang gelap. Tapi dimalam ini, aku bukan menunggu senja, melainkan fajar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aseek, ada juga yang sepikiran berpuisi :v *toss

      Hapus