BREAKING NEWS
Loading...

Bukan di Selasa, tapi Rabu

Jadi, ini tentang Selasa dan Rabu kemarin.

Senin siang.
Seperti biasa, tuntutan semester akhir selalu ngegerayangin saya punya pikiran, ngelamun dikit aja pasti langsung ada bisikan-bisikan kampret yang bilang kerjain aku kakaaa kerjaiiinnnn~ gitu katanya. Selepas mandi saya langsung pakai baju, bukan pakai helm dan ini gak lucu anjir. skip.
Langsung saya ke warung buat beli kopi sachet yang jadi andalan tiap bangun tidur, inilah nikmat yang sederhana bagi pecinta kopi sachet kala bangun dari tidur paginya.

Kadang kasian juga sama laptop yang istirahatnya kadang ga lebih dari 6 jam, iya begitu user tidur, si laptop juga shut down, dan ketika saya bangun, otomatis langsung saya ikut bangunin buat ngegarap tugas sama-sama. Kopi siap, laptop saya nyalain, tanpa babibu langsung buka dokumen buat nerusin bab selanjutnya. Setelah dirasa cukup pas dan yakin bahwa ini gabakal direvisi dospem, langsung saya save dan kemudian lanjut buat program yang saya ajukan. Gitu juga ga kerasa coy, tau-tau udah malem, tau-tau udah jam 4 tau-tau saya lupa kalau Selasa ada uas jam 2. 

Selasa tiba, dengan mata yang masih sepet buat buka hati mata, langsung lari ke kamar mandi karena pas liat jendela jam 11 itu cuaca mendung yang nandain bentar lagi mau ujan dan syarat buat ikut uas belum di print. Uas di tempat saya, masiwa nya diwajibkan memakai celana hitam, kemeja putih dan dibalut almamater, seribet itu buat ngisi soal. Karena cuaca itu, berangkatnya saya pake celana jeans sama kaos biasa, karena kalau langsung pake kemeja takut hujan pas di perjalanan, terus kecipratan angkot yang kejar setoran, terus kamu ga bakal percaya lagi sama iklan di tv yang katanya berani kotor itu baik, tapi di perjalanan ga ujan ko, alhamdulillah buat masiwa yang lagi ngebut ngejar waktu. 

Sampai di perkulian, saya langsung ke tempat si aa potokopi langganan buat print kartu Uas nya, dan bedebah, waktu itu lagi mati listrik, langsung saya ke kantin buat ngopi bareng temen kelas sembari nunggu listrik nyala. Setengah jam listrik belum nyala, udah sejam lagi-lagi belum nyala, kampret kan. Salah satu temen idenya bagus~

"Print di perpus yuk! waktu mepet coy"
"Siaap" 
Akhirnya kami menuju perpus buat ikut print, dan sampai di perpus ternyata prinan nya ga ada, cuma ada 3 unit komputer yang sekarang hanya diperuntukan untuk input matkul. Dengan kampret kami keluar, lalu ada temen saya dari kelas lain nyapa.

"Di, lu Uas pa bambang kan ? gue gak bawa celana item nih, pinjem sih, soalnya yang gak pake celana item gak boleh ikut uas"
"Iya gus, pa bambang" Sambil saya buka tas buat minjemin dia celana.
Dan kampret, ternyata saya juga gak bawa, mungkin gara-gara buru-buru tadi jadi lupa buat masukin celana.
"Ah, gus, gue juga ga bawa euy"
"Mampus lu, gaboleh ikut Uas nanti. Haha. Udah ah, gue mau cari pinjeman dulu" 
Kampret itu anak ngetawain, padahal dianya juga lagi susah. haha.
Setelah itu gue misah sama temen kelas buat nyari pinjeman celana item, yang sebelumnya saya udah kasih Nim sama password akun masiwa saya buat sekalian di print, karena rencana mereka mau cari warnet di sekitar perkulian. Akhirnya, jam setengah dua itu saya dapet pinjeman celana dan kabar buruk bahwa temen saya gak nemuin warnet yang listriknya nyala, karena disekitar kampus otomais pada mati lampu semua. Alhasil, kita balik lagi kekantin sambil ngarep hari itu listrik cepet nyala, tapi sampai jam 2 lewat, listriknya gak nyala-nyala. Jam 2 Uas udah mulai, kami ber 7 memberanikan diri buat masuk kelas.
"Kartu ujiannya di bawa dek ?" Tanya pak Bambang.
"Enggak pak, saya belum print karena lagi mati listrik, saya bisa ikut pak ?" Salah satu temen saya yang melas. Tapi kampret saya malah ngetawain ekspresi wajah melas dia. haha
"Maaf dek, bapak ga bisa kasih ijin buat kalian ikut ujian saya, karena sudah prosedurnya bahwa setiap masiwa yang hendak mengikuti ujian haru melengkapi persyaratan yang sudah ditetapkan, kalau bisa kalian minta ijin dulu sama pengawas yang ngurusin ujian"
"Oh, iya pak"
Luber lah kami keluar kelas menuju akademik buat bilang ke pengawas ujian.
"Pak, saya belum print kartu ujian saya karena potokopi disekitar sini mati listrik, jadi gimana pak ?
"Kalian harus susulan, karena salah satu persyaratan mengikuti ujian adalah mencetak kartu ujian itu"
Debat panjang lebar akhirnya kami lemah dan mundur perlahan.
Eh iya sebelum mundur, salah satu dari kami bilang.
"Pak, kapan susulannya?"
"Tergantung dosen kalian, kalau dosen kalian besok ada jadwal, kalian bisa ikut susulan ke kelas lain."
Lalu, kita nanya ke bagian akademik yang pegang absen dosen buat nanya kapan lagi pak Bambang ada di kampus, dan jawabannya besok, iya Rabu. Setelah itu kami yang tersisih dari ujian balik lagi ke kantin, sampai di pisah sore, kita memutuskan buat pulang, dan bubarlah kita yang tersisih.

Rabu tiba, kartu ujian sudah saya print dari rumah, celana item sama kemeja putih langsung juga dipake. Sampai di perkulian, ujian pun lancar, saya pulang dan sekarang, lanjut lagi, disini, didepan laptop, sampai sekarang posting. Hidup begadang!

eh iya, kartu inilah yang bikin saya gagal di selasa kemarin, dan sebenarnya ini dari kertas, bukan kartu. kalau kartu mah bahan nya juga beda, agak keras gitu.

153 komentar: Leave Your Comments

  1. Rabunya bentar amat. hahaha...kirain bakal ada drama yang mengenaskan. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. rabu nya mahnormal haw. kalau rabu masih ada drama mengenaskan, hidup saya bener-bener ngenes berati -__-

      Hapus
  2. Haha, udah cape-cape nyari prinant kesana kesini, taunya gak bisa ikut juga ya mas :D itulah resiko jadi mahasiswa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, tau kan mbak wanginya orang keringetan itu gimana ? :v
      untung saya masiwa, bukan mahasiswa. haha

      Hapus
    2. hah? masiwa? mahasiswa kali mas :)

      Hapus
    3. kalau mahasiswa mah jenisnya gak akan teledor. kalau masiwa mah ya gini, kaya saya hahaha

      Hapus
  3. hahaa mau ikut ujian cobaanya banyak bener yak mas. Sabar, sabar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung selasa kemaren, bawa stok sabarnya banyak, lan, haha

      Hapus
    2. Kalo yang gini Erdi pasti sabar kok mba.
      Liat mantan lagi mesra ditaman sama pacar barunya dia sabar kok mba :D

      Hapus
    3. Buktinya silahkan baca artikel ini http://lintassenja.blogspot.com/2015/05/hari-kampret.html

      Hapus
    4. hahaa iya mas
      sabar banget mas erdi.

      stok sabarnya bejibun kali yak :D

      Hapus
    5. Kalo ada lomba sabar sepertinya juara satu nih mba :D
      kan bagus bisa mengharumkan nama bangsa :D

      Hapus
    6. Iya mas. Bisa bikin orangtua bangga, temen-temen senang...
      mulia banget yak cita2 mas erdi
      gak nyangka. Hikss

      Hapus
    7. iya nih sungguh mulia banget. hikss
      Jadi ikutan sedih kalo Raisa sedih. hikss

      Hapus
    8. Ini mba :'(
      *sambil nyodorin tisu

      Hapus
    9. *ngambil tisu
      gak mau tisu yang iniiii

      *balikkin tisu

      Hapus
    10. Ywdah pake ini mba tisu A*ua
      *sambil ngasih

      Hapus
    11. nah yang ini baru saya mau

      hiks hikss
      huuuuaaaaaaaaa

      Hapus
    12. Ywdah jangan nagis lagi dong, Ntar Raisanya ga Cantik dan Imoet lagi dong

      Hapus
    13. hiks hikss iya Raisa gak nangis lagi kok

      cuma terharu aja karena dikasi tisu galon aqua

      Hapus
    14. Cocuitkan? yang lain paling ngasih tisu toilet, ini saya kasih tisu galon

      *Antimainstream

      Hapus
    15. iyaa uuhhh cocuit bangeet deh. jadi salting :D

      jarang-jarang saya dikais tisu galon mas. Keseringannya ya dikasi tisu toilet. Itu juga tisu bekas -__-

      Hapus
    16. Makanya cari cowo jangan yang pasaran. Ntar cepet bosen :D

      Kasian banget sih mba, Udah dikasih tisu toilet bekas lagi tisunya

      Hapus
    17. iya mas. Saya ntar cari cowok gak mau yg pasaran, maunya yang supermarketan.

      iya mas. Raisa sedih..

      Hapus
    18. Mending yang Minimarket mba dari pada supermarket, biar enak deket sama rumah :D

      udah jangan sedih kan sudah saya kasih tisu galon tadi :D

      Hapus
    19. kalo indomaret gimana mas?

      eh iya ya, ini gak sedih lagi kok :D

      Hapus
    20. Nah Indomaret bisa tuh, apa lagi alfamart mba :D

      yosh yosh klo ga sedih.
      Tuhkan keliatan lebih cantik dan imoet kalo senyum :D

      Hapus
    21. hahaa iya ya mas, Alfamartan. Yg penting gak pasaran :D

      hehee iya dong
      Raisa kan memang imoet

      Hapus
    22. Haha bener banget itu mba

      Keliatan Imoetnya setelah operasi transgender yg mba ceritain yah XD

      Hapus
    23. iya mas. Operasi transgender nya benar2 memuaskan :D

      mas mau coba?

      Hapus
    24. ga usah mba, saya udah mensyukuri sama yang diberikan :D

      Hapus
    25. hahhaa
      emang diberikan apa mas?

      Hapus
    26. dikasih itu mba anu itu mba anu ..

      Hapus
    27. misi-misi saya mau numpang lewat :D

      Hapus
    28. ohh anu yang itu ya mas? atau anu yang kayak gitu?

      Hapus
    29. silahkan mba..
      tapi ngomong dulu sama yg jaga palangnya. (chisana sekai) :D

      Hapus
    30. iya mba anu itu mba anu mba anu
      *kenapa jadi gagap gini

      @Dewina : Numpang Lewat 5000
      - Buang air kecil 10.000
      - BAB 20.000

      *luamayan buat Jus alpukat :D

      Hapus
    31. ah gak usah bayar, bayar nya pake mba Rahayu aja boleh yaa :D

      Hapus
    32. hahahaaa jangan grogi mas. Anggap aja saya Raisa. Tarik nafas, tenangin diri.

      mas, boleh tanya?
      kalo buang air kecilnya sambil lewat harga nya berapaan ya?

      Hapus
    33. Yaelah makin grogi aja mba kalo ketemu sama Raisa

      Tinggal ditambah aja Mba Lewat 5000 + buang air kecil 10.000 jadi semuanya 15.000

      Hapus
    34. @Dewi: hahaahaa lah dikira masih jaman nya sistem barter gitu yak mba? Raisa lelah

      Hapus
    35. @Rahayu : Masih dong, ini kan lagi di jalanin :) :D
      Raiso kali *eh haha :D

      Hapus
    36. Sekai, Wulan : Dari ngebahas sabar yah, sampe tisu basa. tisu toilet maksudnya. haha :*

      Alya : dikira makam, pake numpang lewat -_-

      Hapus
    37. @Alya: hahahaa sebenernya sih Raiso mas. Tapi karena imoetnya kyk raisa, yaudah panggil raisa aja. Gitu :D

      Hapus
    38. @Erdi: Eeeh yang punya nya dateng. :D tisu aqua sama tisu toilet mas. Bukan tisu basaaahhh..

      Hapus
    39. Ekh ada Erdi. Udah bangun dari tapanya? hahah :D
      Iya nih siapa yang bawa" tisu basah? perasaan tisu toilet sama tisu galon deh

      Hapus
    40. Hahahaa ada apa dengan tisu basah?
      tisu aqua juga basah deh kayaknya :D

      Hapus
    41. Beda lagi tisu basah sama tisu Aqua.

      Hapus
    42. apa bedanya mas? harganya?

      Hapus
    43. Kalo tisu basah biasanya untuk pembersih tangan
      Kalo tisu Aqua multifungsi mba, bisa buat bersihin tangan, wajah, bersihin rumah dll

      Hapus
    44. Erdi : hehe kan cuman permisi doang :D

      Wulan : Imut kaya marmut kali yaa :D

      Chisana : kalau ngomongin tisu aqua jadi pengen ngomong gini #Ada Aqua :D

      Hapus
    45. @Chisana: ooh gitu yak mas. Ee tapi kok tisu aqua buat bersihin wajah mas -__-

      Hapus
    46. @Dewi: aaahahaa ada yang muji. Tumben deh :D

      Hapus
    47. @wulan : ini mba rahasia yg selama ini disembunyikan oleh pihak Aqua. Tisu Aqua sangat bagus untuk membersihkan kotoran di wajah
      @dewi : ada tuh di mba Wulan. Dia lgi jualan aqua sama tisu

      Hapus
    48. ini telat gak kalau dibales ? :v

      Hapus
    49. @chisana: waaah penemuan terbaru ya mas?
      kalo buat bersihkan kenangan sama mantan pake tisu apa ya mas?

      Hapus
    50. @Erdi: belum telat kok mas. Lebih bahaya kalo telat sampe 3 bulan.

      Hapus
  4. yaaaaah engga bisa ikut ujian deh :) yang sabar iya ..

    BalasHapus
  5. Gini kalo yg suka nunda" waktu jadi repot sendiri deh ahaha
    btw ga salah abis mandi langsung pake baju ga dihanduk dulu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin mandinya gak pake air mas. Jadi gak perlu dihanduk :D

      Hapus
    2. Sekai: iya nih kai, jadi ribet sendiri, dan jangan kamu tiru, ya. haha. engga, saya mah pake kanebo, ga oake anduk -__-

      Hapus
    3. Wulan: saya mah mandinya pake debu lan, gak ada air. haha

      Hapus
    4. Hahaa tayamum gitu mas? keren.

      Hapus
    5. Tenang aja Di ga bakal ditiru, soalnya saya mandi pake api jadi langsung kering :D

      kaya'a bukan pake debu lan mandinya. tapi pake lumpur kaya K**O

      Hapus
    6. Bukan KOKO mba, tapi yang suka disawah itu mba :D

      Hapus
    7. ooohh k**O ya mas?
      iya iya tauu

      Hapus
    8. Nah itu mba, ga usah di sebutin dengan jelas, tankut kesindir orangnya :D

      Hapus
    9. iya mas. sengaja saya gak nyebutin kebo. cuma saya tulis K**O gitu doang.

      Hapus
    10. Iya mba mnding nulis'a K**O gitu, kasian kalo disebutin kebo.
      saya juga paham kok mba maksud'a :D

      Hapus
    11. iya mas. Kasian kan kalo mas erdi nya tau kalo K**O itu artinya kebo.
      ntar malah dibilang terlalu jujur.
      dosa itu mah

      Hapus
    12. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    13. Iya mba mnding di tulis K**O aja jangan ditulis kebo.
      kalo nulis'a K**O kan bisa aja maksud'a Kepo

      berarti ga dosa mba, kita kan nulis'a K**O ga nulis Kebo

      Hapus
    14. iya mas. Moga mas erdi ngira nya itu kepo ya bukan kebo.
      padahal mah kebooooo


      hahhahhahaa

      Hapus
    15. iya mba mudah"an aja gak mikir Kebo

      hahaha

      Hapus
    16. hehehee iya mas..

      ini orangnya mana yak mas?

      Hapus
    17. Kaya yang gtau aja mba gmna kebiasaan K**O
      jam segini pasti masih tiduran, kan males termasuk sifat alami Kebo

      Hapus
    18. iya ya mas. ckckckcc memang parah yak K**O nya.

      Hapus
    19. Mirip yah mba kaya bang How 11:12 lah

      Hapus
    20. iyaa mas
      jangan-jangan kembaran

      Hapus
    21. Wah bisa jadi tuh mba.
      Sodara kembar kali mba? Anak yang teertukar

      Hapus
    22. iya mas. Anak yang terlantar, eeh tertukar maksudnya

      alhamdulillah ya mereka akhirnya dipertemukan

      Hapus
    23. iya mba alhamdulillah akhirnya mereka bisa dipertemukan karena kebiasaannya kaya K**O sama Kalong XD

      Hapus
    24. Hahaa iya mas. Coba bikin grup DUO K. (kalong dan Kebo)

      duo serigala mah kalaaahh

      Hapus
    25. Bisa juga tuh mba idenya wkwkw:v

      Duo Serigala lewat.
      kalah sama Duo K dengan Goyang Pincang-Pincang nya

      Hapus
    26. hahaa iya mas. Pasti populer tuh goyang pincang2.

      *ngebayangin How sm mas Erdi goyang pincang2*

      Hapus
    27. wkwk asli kocak deh ngebayangin'a juga bang Haw sama Erdi duet goyang pincang-pincang :v

      Hapus
    28. hahaahaa keren pasti mas
      pasti langsung hits juga ntar goyangannya :D

      Hapus
    29. Iya mba Hitsnya juga bukan di Indonesia aja, bahkan hingga keseluruh dunia dan akhirat :D

      Hapus
    30. Hahaaa yawloh, hits banget itu mah

      kalo udah hits, kan dapet bayaran banyak tuh. itung-itung bayarannya untuk pesta nikah mas erdi besok.
      Kasian mas erdi. :(

      Hapus
    31. Wah beneran itu mba Erdi besok nikah?
      Bukan'a masih Jomblo mba ?

      Hapus
    32. nikahnya mah amin, tapi waktunya belum, lan :"
      elah, jomblonya dibawaa -_-

      Hapus
    33. iya mas. Lah mas gak dikasih undangannya?

      nah itu dia mas yg bikin bingung. Udah nyebar undangan, tapi msh jomblo.
      mas erdi emang gitu.

      Hapus
    34. Astagfirulloh. Mau nikah sama Amin mas?

      jeruk makan jeruk.. yawloh..

      Hapus
    35. Wah baru tau nih saya juga mba, ternyata Erdi mau nikah sama Amin
      *Efek Jones nih pasti

      Aduh itu Undangan udah nyebar tapi masih Jomblo? Kasian banget calon mempelainya diambil orang, kasian hiks

      Hapus
    36. iya mas. parah banget efek jonesnya. Sampe mau nikah sama amin segala.. ckckkc

      iya mas. Kasian yak
      turut berduka buat mas erdi :(

      Hapus
    37. Turut beduka cita juga :(
      marilah kita sejenak untuk mengheningkan cipta.
      Mengheningkan cipata mulai !

      Hapus
  6. Wooo gegara gak bawa kartu ujian sampe gak boleh ikutan uas. Ketat amat peraturan kampusnya bang :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. peraturan kampret ra. tapi tergantung dosennya sih, kalau dosennya bukan pak bambang mah, ga bakal dipersulit kayak gitu -_-
      jadi, dosennya yang terlalu nurut sama peraturan. haha

      Hapus
    2. Tetanggaku juga ada yang namanya Pak Bambang. Jangan-jangan itu dosen kamu lagi bang :/

      Padahal kan ya, peraturan itu dibuat untuk dilanggar :D

      Hapus
    3. bambang dosenku itu bentuknya hologram, ra. pasti beda. hahaha :v

      Hapus
  7. Gara-gara mati listrik ga jadi ujian, untung gak jadi nikah. Untung tetep bisa ikut ujiannya walaupun harus disusul.

    Hidup begadang juga!

    BalasHapus
    Balasan
    1. inilah indonesia, walaupun apes, pasti ada kata "untung" di akhirnya, percayalah haha. Hidup!!

      Hapus
  8. Ketawa dulu aaaaah. HUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHHA!

    Memang butuh perjuangan ya buat menjalani hidup sebagai mahasisa, eh mahasiswa maksudnya.

    Belajar dari hari yang gagal kemaren, akhirnya besoknya semua langsung dari rumah. Pengalaman emang guru yang terbaik ya, Di.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kampret -__-

      cha, aku hina amat ya, sisa, mantan kemarin. alah~
      nah itu dia, akhirnya saya introspeksi, dan dari rumah udah dipersiapkan. haha

      Hapus
  9. Itu kartu apaan ya gede banget, gak pantes untuk disebut kartu. Nasib ya ya udah deh sabar aja. Malah dulu waktu aku masih magang di kampus kalo gak bawa benda yang diwajibkan harus bikin surat pernyataan bermaterai lho. Lebih ribet mana coba?

    Salam kenal ya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ki, gapantes disebut kartu mah. haha
      ya elah, ternyata masih ada yang lebih beratm beruntung kampus saya ga seberat itu haha.

      salam kenal juga \m/

      Hapus
  10. hari rabu nya kemana?
    wkwkwkwkwk...
    dikit doang...

    bdw iya ya, kenapa dimana2 namanya ujian dapet kartu ujian tp kok bahannya kertas ya? bukan kartu. udah gitu pasti lembaran lagi
    kalo kartu kan bentuknya juga agak kecil
    :D
    sempat2nya mikir beginian
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hari rabu mah, saya aman, jadi ga ada cerita yang bagusnya. haha

      iya kan, disebut kartu ujian da dari kertas, disebut kertas tapi dosen bilang "mana kartu ujiannya" bingung. haha

      Hapus
  11. laptop saya kalo lagi ngerjain skripsi gak dishutdown bro... di sleep aja, jadi begitu bangun tidur, tinggal tekan tombol keyboard sembarang langsung hidup lagi. Kasian laptopnya harus kerja rodi karena skripsi.

    Namanya mahasiswa pantang mundur bro... Salut untuk semangatnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bahaya amat mas, ga ada istirahatnya sama sekali. saya mah ambil aman deh, soalnya leptop ini senjata satu-satunya buat garap tugas akhir. haha

      pantang mundur dan pantang balikan sama mantan, halah~ -__-
      makasih \m/

      Hapus
  12. njirr bisikannya, kerjaiin aku kaka kerjaiin wkwk
    aduuh susah yah jadi anak kuliahan. kalo gue pas SMP ulangan gak bawa kartu, tinggal robek aja kartu yang ada di meja. trus bekas robekannya gue tutupin pake kotak pensil :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung bisikannya bukan "balikan aja sama mantan kaka, balikaaan" coba kalu gitu, kan gak enak haha
      lebih susah jadi anak kuliahan yang gak percaya kalau dia sekarang jadi anak kuliah. haha
      kamu cerdas dalam hal kamuflase kartu ujian, danti. haha :v

      Hapus
  13. ikut prihatin ak bacanya , yah itu lah mahasiswa

    semangat di, Hidup begadang -__o

    BalasHapus
    Balasan
    1. daripada ikut prihatin, mending kamu ikut saya ujian, sep. haha

      hidup!!

      Hapus
  14. Hahhaa..., itu temen kamu enjoy banget gitu ya? WKwkw...
    Tapi sedih ya, nggak boleh ikut ujian. Ah, gamau begadang lah..., nanti pusing. -_-
    Cemungut!

    BalasHapus
    Balasan
    1. enjoy tapi kampret vin. haha
      iya jangan begadang kalau ga biasa, yang begadang aja pengen tau cara buat tidur cepet da. -_-

      Hapus
  15. biasanya gue uas juga... pake kertas kayak gitu. cuma lebih kecil, dan... dianggap sebagai kartu juga -____-
    gue bingung. kenapa kertas yang berbahan dasar kertas itu disebut sebagai kartu ujian. KENAPAAAAAAH

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah, kenapa coba kenapaaa.
      padahal bahannya aja beda buat dikata kartu :v

      Hapus
  16. the killer nya anak kuliahan itu ya skripsi sama dosen pembimbing, beda dengan gue yang masih sma, palingan yang bikin nge heck pr fisika, biologi, mtk, dan kimia belum dikerjain. tapi UKK kemaren gue juga kejadian lupa bawa kartu ujian, dan kampret gue langsung disuruh keluar, untuk aja ketua panitia ukk ngizinin gue buat masuk lagi untuk melangsungkan ukk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngahahaha, bisa bisa. sama ketemu mantan di kanti, itu juga killer :v
      berati kamu masih terselamatkan, kenapa harus terselamatkan ya supaya kamu ngulang. eh, hahahaha. damai~

      Hapus
  17. Agak nyesek nyesek gitu gue bacanya. Cuma gara-gara kertas, nggak jadi ikut ujian. Orang-orang kampus mah emang gitu, beroh. Kadang nggak ada prikekampusan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kampret emang bro, gara-gara harus nunggu susulan, haha

      Hapus
  18. Baru tahu ada peraturan gitu untuk UAS
    kalau kartu sih nggak masalah, tapi celana item... beneran th harus make itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terlalu kampret emang peraturannya, ra.
      iya haha, kayak mentri kabinet pa joko kan.

      Hapus
  19. Udah serius nungguin sampai akhir tulisan dengan harapan bakalan nemuin kejutan. Ehhh... kejutannya malah kartu ujian yang seharusnya disebut kertas ujian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kejutannya, kertas ujian + paraf dosen. wkwk

      Hapus
  20. Kartu ujian akhirnya semesternya kok besar banget ya?
    itu kartu apa slip pembayaran PLN kok mirip?
    Untung aja rabunya gak ngenes kalau sempat ngenes, yah... makin parah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kartu ujian bisaaa, slip pembayaran bisaa, bungkus bawang juga bisa. haha
      iya bro, kalau rabunya ngenes juga, hidup saya ngenes berati. -_-

      Hapus
  21. nasib baik gak berpihak sama lo ya, tapi mau gimana lagi kendala yang diluar dugaan gitu memang tak pernah terduga, ambil hikmah dan hidayahnya aja. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini hikmahnya bro, itu jadi hari terakhir Uas saya. haha

      Hapus
  22. emang ribet sih ,, saya juga kalau uas gapake dasi udah deh suruh balik cari dasi . hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kan, peraturan emang kampret-kampret. padahal rapih sama wangi aja cukup haha

      Hapus
  23. Ngenes sekali :v cobaan datang silih berganti.. tpi tetap lah tegar :3 karena ujian akan selalu datang agar Sang Pencipta yakin kalo agan pantas mendapatkan kesuksessan (ngomong apa sih?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kamu ngomong bener, zal. semoga saya sukses. haha amin. kamu juga, semua yang baca ini juga.

      Hapus
  24. Hmm.. pertama-tama, saya mau nanya dulu nih ka, itu “masiwa” sama “perkulian” artinya apaan ya? Wakakakk

    Ohh.. Jadi begini toh rasanya lika liku menjadi anak kuliahan.. Penuh perjuangan banget ya? Hahaa..
    Eh iya ka, itu kartu ujian ternyata sama aja ya dimana-mana? Padahal dari kertas, tapi dibilangnya kartu-__- klo di sklah saya sih namanya legitimasi, tapi tetep aja dari kertas *yaiyalah masa dari batu*. Kalo mau keren dilaminating aja kak kartu ujiannya, biar kayak kartu beneran gitu. Hahahaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. masiwa sama perkulian itu cuma anak-anak tertentu yang tau, lu. hahaha
      nah, ini bisa jadi masalah kan haha. padahal kertas, tapi dibilang kartu -__-

      Hapus
  25. Lu emang pantes banget di dikasih cobaan kayak gini. Hahahaha parah banget. Semoga makin banyak cobaan aja ya di. Dan makin banyak cobaan yang bisa lu lewatin. Nggak asik kalo idup nggak ada cobaannya. Yo'i, keren kan aku...

    Itu siapa sih yang ngetawain lu lupa bawa celana? Padahal sendirinya lupa bawa celana, eh malah bilang mampus nggak boleh ikut ujian. Nggak nyadar sendirinya lagi dalam masalah -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau di-kampreti-in tapi bagus, semakin banyak cobaan semakin buat kita makin kuat. tapi kampret co -__-

      haha emang beloon itu si agus, ngetawainnya di posisi yang salah :v

      Hapus
  26. kasian banget mesti ikut ujian susulan. Minjem celana dimana tuh? Sama-sama susah, malah ngetawain temen sendiri, parah. Sebaiknya mencetak kartu ujian sebelum hari H, supaya bisa meminimalisir sesuatu yang tidak diinginkan. Kalo saya syarat ujiannya nggak serumit itu, sampai mesti ada kartu ujian

    BalasHapus
    Balasan
    1. minjem ke temennya temen yang tingkatnya dibawah. bingung kan haha
      nah disitu, males selalu datang waktu saya punya niat mau cetak kertas uas :v

      Hapus
  27. Ribet banget ya pake nyetak kartu ujian segala. Tapi wajar aja sih sekarang semua serba online, gak punya kartu berarti gak terdaftar untuk ujian. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, makin ribet, makin males juga buat buka website kampusnya :v

      Hapus
  28. gue juga heran kalau dibilang kartu ujian tapi kok bentuknya kertas biasa gitu. kayak selembaran kuitansi.

    dan yang paling sebel itu kertas yang mirirp karu itu bayarnya mahal haha
    kalau nggak mbayar nggak boleh dapetin kartu. sialan emang,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kan, hahaha, kenapa disebut kartu coba kenapaa.

      itu emang yang kampret, belum bayar, karut gakan bisa di print out :v

      Hapus
  29. wah, tapi males juga kalo kayak gitu ya. khan sebenarnya yang salah bukan lo, tapi karena listriknya yang nggak bisa kompromi, masa harus susulan segala??

    ehh, tapi lo juga sih nggak diprint jauh jauh hari..yaaaa..semoga aja nanti hasil test susulan kamu bagus yak, sapa tau lo bisa tanya dulu sama temen llo :p

    BalasHapus