BREAKING NEWS
Loading...

Jangan Bakar Buku

Menuntun saat aku buta, membuat tahu ketika ku bertanya.
Aksara berkata, aku menyimak.
Dibawah lampu yang hampir redup, nafsuku masih menggebu.
Mereka bertanya. Untuk apa ?
Mereka yang bertanya tidak tahu bahwa dunia yang sangat luas dapat kita genggam dengan satu tangan.

Matahari berada dipuncaknya, dialah yang paling terang.
Ditengah kota, diruang yang tak seberapa luas, debu-debu berterbangan yang kemudian hinggap dibeberapa bagian.
Aku dan kita beruntung, ditempat lain, mereka tidak seberuntung aku dan kita.

Tumpuk demi tumpuk, didepan perapian yang menyala.
Siap untuk menjadi penghangat saat dingin melanda.
Atau nilai yang tak seberapa jadi penggoda
Saat itu pula buku berpindah tangan.

18 komentar: Leave Your Comments

  1. Mungkin prosa mini, hehehe
    Haloooooo..

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus lebih banyak ngapalin nih tentang prosa huhu.
      haloo mas

      Hapus
    2. rasanya bukan prosa.

      setahu saya sih prosa bukan seperti ini. bisa dibilang nggak seperti ini.
      beda dari Puisi karena rimanya juga berbeda gitu

      Hapus
  2. Buku siapa yang berpindah tangan, Di? Btw, bagus puisinya. Walaupun rada ngebingungin. Mungkin akunya yang cetek. Huhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh iya kata katanya ya haha. cuma gue kali yg ngerti ya cha -_-

      Hapus
  3. mereka lagi urus buku nikah di KUA maksudnya

    BalasHapus
  4. Gagal paham. Gue kira, cerita tentang orang yang melarang orang lain untuk jangan membakar buku =.= Parah.
    But, Nice banget.

    BalasHapus
  5. Kurang mengerti dengan maksud puisinya -_-

    Btw, bukunya jangan dibakar, buku kan jendela ilmu :3

    BalasHapus
  6. Buku catatan utang memang harus dibakar, Mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi buku catatan tentang mantan mas

      Hapus
  7. nice!
    saya selalu kagum sama orang yang bisa berbahasa ala ala pujangga gini. terusin brooo

    BalasHapus
  8. makasih yah atas informasinya, jangan lupa kunjungi blog aku juga.
    QUEENXXX92

    BalasHapus