BREAKING NEWS
Loading...

Pencari Lebih Banyak Dibanding Pembuka

Untuk lelaki, mempunyai pekerjaan/usaha sudah menjadi hal yang harus dimiliki untuk kelangsungan hidupnya kelak jika sudah berumah tangga, sering bilang cinta tidak memungkinkan kamu untuk bertahan hidup lebih dari 8 minggu jika tidak tidak makan. Tau kan maksudnya.

14 Mei, jadi hari pertama gue untuk mengikuti tes masuk kerja disalah satu tempat di Jakarta bareng 2 temen satu kota, satu kampus, tapi beda jurusan. Gue, Daru kebagian jadwal tes pukul 10 yang lumayan ngaret, sedangkan Arifin pukul 2. Sebelum mulai, gue sering tanya tentang psikotes ke si Daru, karena dia yang lebih sering juga nyari kerja dibandng gue yang baru pertama kali. Dia bilang, tiap perusahaan/tempat pembuka lowongan pasti mempunyai tes yang berbeda, dan gue percaya. Gue kesana bareng bibi sama suaminya, karena Daru sama Arifin udah lebih dulu ada disana, dan gue buta akan Jakarta. Setelah sebelumnya mencetak id sebagai salah satu persyaratan yang harus dipegang ketika hadir disana, sama kayak judul postingan ini, yang Pencari Lebih Banyak Dibanding Pembuka 


  
Setelah beberapa jam menunggu dan ternyata jadwal lumayan ngaret karena banyaknya orang yang antusias untuk bekerja disana, gue pun kebagian tes pukul 12 teng dan selesai sejam lewat setelahnya, dan bener apa yang dibilang Daru, kalau tiap tempat soal psikotesnya pasti beda, beda sama apa yang gue baca tentang soal psikotes online yang gue kerjakan, buku TPA yang gue baca, dan semuanya melenceng. Tes pertama yaitu tentang pengetahuan umum, soal-soal tentang tempat itu sendiri, dan beberapa soal bahasa inggris yang lumayan kampret buat dibaca. Sedangkan tes ke 2-6 full tentang soal yang lumayan nguras otak dengan waktu yang sangat singkat.
 
Setelah selesai, orang bagian HRD pun mengumumkan, kalau hasil tes ini akan keluar pukul 9 atau 10 malamnya.

15 Mei, pukul setengah dua malam, pengumuman hasil tes pun keluar, walaupun lebih lama dari waktu yang dibilang sebelumnya, gue tetep setia nunggu pengumuman itu sambil maen Agar.io kampret, dan puff, gue bareng 2 temen lainnya lolos ke tahap interview untuk Minggu pukul 10 pagi. Alhmdulillah. Karena ini pengalaman pertama, gue seneng bukan main bisa ikut ke tahap selanjutnya.

Tahap ini, ternyata menghabiskan banyak waktu buat semua, walaupun hanya ada ribuan dari sebelumnya puluhan ribu, gue kebagian pukul 10, dan nyatanya beres pukul 18:30an lebih, tes ini merupakan yang tersulit buat gue, karena kekurangan gue yang paling mengganggu saat ini adalah selalu gugup jika berbicara didepan banyak orang, ya, padahal orang HRD cuma nyuruh gue untuk menceritakan tentang diri gue sendiri, tapi seringkali gue blank ditengah-tengah kalimat yang sebetulnya ada di kepala tapi susah diucapkan. Padahal gue udah coba buat tenang, ngatur nafas, ngatur lalulintas juga, tapi tetep gak ada perubahan pas giliran gue yang ditanya. yang punya tips buat ngatasi kelemahan kayak gini, boleh bantu gue di komentar ya geng.


Tahap selanjutnya ialah interview tentang posisi yang gue ambil disana. Padahal sebelumnya, gue udah siap-siap dan yakin bisa untuk lagi berbicara lancar dihadapan mereka, tapi kembali, gue gagap dan sering blank ditengah-tengah kalimat yang sedang gue ucapkan. Kayak mau kencing, padahal gue tau caranya, tapi susah keluar kalau gak ada tempat sepi.
Setelah puas penanya bertanya, akhirnya gue dipersilahkan untuk bertanya, gue pun langsung menanyankan "kapan pengumumannya, mbak ?"
"beberapa hari lagi, sering-sering cek website kami saja" 
gue pun menyalami, mbak nya cantik juga.

Setelah selesai, kami bertiga janjian didepan kang batagor untuk terus pulang bareng-bareng, dan pastinya cerita-cerita gimana pas interview didalam tadi.

Do'ain ya euy, biar nama gue bareng mereka ada dipengumuman dan bisa lolos dan keterima kerja di sana, Amin.

22 komentar: Leave Your Comments

  1. Mba2 yg ngeinterviewnya ganteng g er? Engga yy?
    Hmmm sudah kuduga
    Mba2 tu kan seharusnya cantik bukan ganteng,gimana sih er?
    .
    Saya doakan er supaya diterima
    Kalo udah kerja jangan lupa gajian er

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang ganteng gue nik, karena lelaki, kalau dia cantik, ya karena sebaliknya, kann.
      aseek, makasih nik, siap lah, nanti gajihan, kalau keterima :v

      Hapus
  2. nah.
    kata sodara aku juga yang kerja dibagian HRD gitu, sebenernya tes tertulis sama berkas itu cuma formalitas aja, sebagian besar yang dilihat itu saat kita wawancara. tapi ya entahlah, mungkin tiap perusahaan beda-beda.
    Sukses ya bang Er.

    oh iya, buat ngatasin gugup ngomong sama orang gitu biasanya bisa diatasi dengan tetep mandang ke orengnya tapi agak pinggir dikit, jadi gak tepat dimatanya, tapi background belakang. Jadi tetep keliatan kalo kita orangnya pede dan tegas, tapi aslinya mah apaan pengalihan pandangan doang, sama mungkin bisa ditambah gerakan tangan sederhana biar gak tegang-tegang amat. Kalo aku tipe yang lebih suka tes wawancara daripada tes tertulis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. temenku juga bilang gitu dib, kalau tes tertulis cuma formalitas, tapi angger da aku mah tetep serius haha.
      oh jadi gitu, serius nih, saya kemarin malah natap mukanya pas ngomong, pantesan pas ngomong jadi belepotan dan blank tiba-tiba, kalau tau dari awal gitu, bakal dipake triknya. makasih masukannya dib \m/

      Hapus
    2. jadi, kamu tipe orang yang suka diinterogasi banget itu yah, haha

      Hapus
  3. Setujuuu sama komen Dibah di atas bang. Aku pernah interview, dan aku sama sekali nggak natap matanya. Takut jatuh cinta. Hahahaha nggak deng. Takut tiba-tiba ngeblank pas ngomong. Alhasil, aku jadi mandang hidungnya. Atau bibirnya yang komat-kamit ngasi pertanyaan ke aku.

    Gileee. Sampe tiga ribuan gitu bang. Bener-bener ya, pencari lebih banyak daripada pembuka.

    Semoga nama lu ada di pengumuman hasil tesnya ya bang. Jangan lupa GA. Hoahahahaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku hampir jatuh cinta malah, sampai kata-kata yang mau diungkapkan tiba-tiba ilang, lan, kampret kan hahaha.
      kemarin aku malah liat matanya pas ngomong, pantesan gugupnya malah tambah gede.

      iya lan, tigapuluh ribu itu yang ngelamar, banyak -_-
      amin lan, makasih, nanti lan, kalau keterima :D

      Hapus
  4. Gue juga erd klo dah sesi wawancara rasanya pengen nyilem ajah, ga ahli gue hihi
    Btw smangad erd, klo dah rejeki pasti nyangkut

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaloh mbak, kemarin gue udah kayak orang bego ditengah-tengah omongan malah diem buat beberapa menit haha,tapi semoga aja keterima ya :D amin

      Hapus
  5. Mbaknya cantik juga. Sialan bener. Dasar lelaki buaya darat buset aku tertipu lagi uwowo~ *malah nyanyi*

    Selamat, Di. Udah bisa lolos sampe ke tahap interview. Ini aku ngelamar kerja lima kali, yang nyangkut di interview baru satu. Huhuhuhu. Semangat, Di. Kamu udah keren tuh bisa cuap-cuap depan HRD walaupun ada ngeblank. Wajar sih itu, gugup itu wajar. Aku juga sering gitu. Apalagi kalau sama crush. Laaaah, baper. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh. Sampe lupa ngedoain. Semoga keterima kerja ya, Di. Mangatseeee! ;)

      Hapus
    2. eh nganu...

      makasih cha, kamu juga hebat, ada tes yang masuk tahap interview. kamu juga gugupan ? ada temnnya berarti haha. udah baper gitu mending curhatin sini, ditampung, /jam 5rb haha.
      amin, makasih emma :D

      Hapus
  6. semangat di...
    moga diterima kerja disitu...
    amiinnn...........

    BalasHapus
  7. amin mas dar, semoga saya keterima :D

    BalasHapus
  8. Anjir. Banyak banget ternyata yang ikutan, ya. :))
    Wuih, semoga beruntung, Er! :D

    Gue malah udah lupa rasanya diinterviu. Belum juga dapet kerja sampe sekarang. Kemudian mikir, kenapa waktu itu malah resign.... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya euy yog, kaget gue juga pertamanya. amin ah, semoga ada rejeki gue disana :D
      lu sempet kerja ?
      ah yog, sayang banget padahal, tapi kalau keluar demi ngelarin kuliah sih, gue juga bakal ngelakuin hal yang sama, takut fokusnya kepecah belah. tapi kalau alasan lain, ah, sayang amat, nyari kerja ribet sekarang yog haha. :"

      Hapus
  9. Wah aku sering ngurusin rekrutmen beginian dan ngasih materi untuk dede-dede smk tentang masuk dunia kerja (wawancara, psikotes, dll)

    Pokonya Di, kalau wawancara terus kamu gugup lebih baik bilang aja. Itu mengurangi kegugupan kamu dan dinilai jadi kejujuran juga. Tapi bilang gugup nya gak kek anak kecil ketakutan hahaha. Jabat tangan sebelum dan sesudah wawancara juga jangan lupa. Itu wajib biar lebih rileks dan sopan.

    Teruuuus... untuk psikotest, aku saranin jangan belajar - baca - nyari buku atau soal psikotest apapun. Karena semuanya gakan ngaruh. Sebelum psikotest yang wajib kamu lakuin adalah gak begadang + udah maka. Dan pas ngerjain psikotest nya, fokus sama instruksi/penjelasan dari tester (pemberi tes). Itu aja.

    Segitu dulu aja kali ya moga membantu dan moga dapet kerjaan! (akupun...) (kerjaan tetap) :P

    BalasHapus
  10. wah, kayaknya harus banyak berguru nih ke kamu, ya tentang beginian.
    tapi kemarin, kan harus ngisi itu loh, form yang ada tabel kelebihan sama kekurangan pelamar. saya masukin kelemahannya pemalu dll, semoga aja yang bagian HRD itu ngerti pas baca kelemahan saya haham tapi terus keterima~

    iya bener, ya, kemarin aku baca-baca, eh pas hari H nya beda sama soal yang dikasih sama perusahaan itu, bete kan ya,
    ini sangat ngebantu lah buat saya kedepan, makasih makasih :D

    BalasHapus
  11. Asiiikkk optimis aja bang udah, semoga lolos. Lagian ini juga pengalaman pertama. Hal yang wajar kalo nanti emang nggak rejeki. Minimal buat pengalaman.
    Kalo langsung lolos, brati kebruntungan pemula banget tuh.
    Langsung siap-siap share aja di blog, cara menjadi pemula yang beruntung, bang er. Muahahahaha

    Aamin, semoga bisa ketrima kerja secepatnya, dan nikah, dan Sakinah Mawaddah Waramah. \w/

    BalasHapus
  12. NOMERNYA MIRIP NIM kuliah sayaa hhe

    BalasHapus