BREAKING NEWS
Loading...

Kejadian Kampret Di Jalan Raya

Banyak hal kampret di jalan yang pernah kita alami atau mungkin kita lihat secara langsung, hal itu bisa membuat kita iba, marah, dan juga mengundang gelak tawa. Tinggal di Kota yang hanya mempunyai satu akses untuk menuju kota lainnya kadang kadang tidak mengenakan jika di jalan tersebut ada suatu kejadian yang membuat macet hingga puluhan meter. Pandeglang menuju Serang hanya mempunyai satu akses jalan raya yang otomatis tidak ada alternatif lain untuk menuju kota tersebut, alhasil dari kendaraan roda dua hingga kendaraan yang rodanya besar-besar pasti melalui jalan raya itu, dan membuat gue sebagai pengendara roda dua harus ekstra hati-hati jika melalui jalannya.

Garis putih yang menghubungkan rumah aku sama rumah kamu dulu~

Garis putih tersebut adalah akses satu-satunya yang umum dilalui termasuk gue jika hendak pergi kuliah atau pergi ketempat lain yang ada di kota serang, adapun jalan tikus,tapi jalan itu harus lewat kebon, enggak lah, itu sama aja nyerahin diri ke begal.

oOo

1. BIS

Salah satu hal kampret yang pernah gue alamin ini terjadi sekitar tahun 2011 ketika itu gue masih duduk di semester 1. Hari itu ada acara seminar yang diselenggarakan kampus di kota Cilegon, setiap masiwa diwajibkan hadir dan sampai di tempat seminar pukul 7. Kalau jarak Pandeglang ke Serang gue hitung dengan waktu, kira-kira sampai sana gue menghabiskan waktu 45 menit kurang lebih. Dari Serang ke Cilegon, kalau ngebut dan di jalannya gak macet, ya paling sekitar 15 menit sampai sana, itupun kalau gak nysar, kalau ditambah nyasar, prakiraan waktu itu bisa lebih dari yang gue duga. Dari perhitungan waktu di atas, gue menyimpulkan, kalau mau jadi mahasiswa disiplin, berarti harus nyubuh dari rumah, iya, bareng sama mobil pick up yang bawa macem-macem sayur, tapi gak sesubuh itu juga, paling bareng sama anak-anak SMA yang waktu itu masih seneng-senengnya digodain sama masiwa.

Gue memutuskan berangkat pukul 6 pagi bareng sama temen yang sebelumnya udah janjian di pertigaan deket SMA 1 Pandeglang, setelah betemu, kami langsung gas ke cilgon, lumayan ngebut, kalah si komeng juga. Beberapa meter dari sana, di belakang ribut suara klakson mobil yang membuat gue melihat ke kaca spion, ternyata dibelakang ada 2 mobil Bis yang saling salip, pokoknya ganas, daripada keserempet si kampret, gue langsung menepi, mempersilahkan mereka lewat dibarengi dengan teriakan "SETAN" yang keluar spontan dari mulut gue. Setelah lewat, Gue sama Arifin langsung melanjutkan perjalanan, setelah puluhan meter kita jalan, di depan Akbid daerah Baros ada kecelakaan yang membuat gue menurunkan gas motor dengan cepat, dan ternyata itu mobil Bis yang saling salip tadi. Bagian belakang Bis yang ditabrak lumayan ancur, dan yang nabraknya gak kalah ancur, setelah melihat itu gue langsung deketin motor si ipin dan ngetawain bareng mobil tersebut. Haha. Gitu~

Dari situ bisa kita ambil kecimpulan bahwa "Saling salip antar kendaraan bisa menyebabkan kecelakaan, dan saling tikung antar temen buat dapetin hati si cewek bisa menyebabkan perpecahan"

2. Angkot

Karena akses jalan yang umum dilalui berbagai kendaraan, tak jarang disana terjadi kemacetan panjang yang disebabkan oleh tumpahnya para pembeli yang keluar masuk daerah pasar, anak yang masuk dan pulang dari sekolah, atau mobil Truk kampret yang susah payah lewatin tanjakan.

Entah kapan tepatnya, beberapa tahun lalu, gue pergi bareng si Sanggul (nama panggilan) ke Serang untuk membeli beberapa kebutuhan untuk pembuatan Stiker dan T-Shirt. Kita pergi kesana kira-kira jam 3 sore. Singkatnya, selesai shopping kami langsung balik ke Pandeglang, Arah Pandeglang-Serang waktu itu lumayan macet yang panjang, tapi cuma satu arah, Arah Serang-Pandeglang mah enggak. Di situ kami bisa nyantai diperjalanan dan liatin muka-muka pengemudi mobil yang pada kasian nunggu mobilnya bisa maju, haha.

Setengah perjalanan, ada satu Angkot kampret lawan arah yang menghindarai macet, gak tanggung-tanggung, dia ngebut sambil maenin lampu tembak plus klaksonnya. tadinya gue gak mau kalau, tapi si kampret tetep jalan tanpa sedikitpun mengurangi gasnya, terpaksa gue ngalah dan melipir pake hampir jatoh buat ngasih dia jalan, pas motor gue sama mobilnya papasan, tentu "MONYET" lah kata-kata yang keluar dari kami berdua.

Bahasa jalan raya emang kayak gitu, pake bahasa kebun binatang semua.

3. Ibu-Ibu sama Bapak-Bapak

2013, motor gue sebawah ini buat dipake pulang pergi kuli, gak ribet sih, enak buat dipake jalan pelan-pelan, kendalanya cuma jalan rusak sama pas standarin motor, makin bawah dia makin berat buat distandar dua, karena itu, pijakan standar dua motor gue jadi bengkok, sampe sekarang.

Sekarang mah udah gue normalin lagi jadi gak sebawah ini
 
Pijakan standar itu ada kaitannya dengan kejadian paling kampret yang pernah gue alami di jalan.

Semester 7 kemarin, Gue bareng Usep pergi kekampus pake buru-buru takut telat masuk MK jam pertama. Singkatnya, sampai Serang gue udah mengurangi kecepatan yang sebelumnya gue pacu motor ini dengan ngebut dari Pandeglang, komeng kalah. Sebelum pertigaan lampu merah Lotte Mart, ada ibu-ibu pake santai ditengah jalan entah dia mau salip mobil di depannya atau mau belok kanan, setelah gue salip motor yang ada didepan tibalah gue di belakang motor si ibu tadi. Gak diduga si ibu ngerem dan langsung pasang sen kanan, ngeliat itu gue kaget dan langsung banting arah ke kiri buat ngehindar gak nabrak dia, belum sempet bilang kampret, alih-alih menghindari tabrakan gue malah ditabrak dari belakang sama bapak-bapak, satu hari di jam yang hampir bersamaan ada dua kampret yang hampir bikin celaka, satunya lagi udah nyelakain. 

Hampir aja bahasa umum jalan raya keluar, tapi langsung gue urungkan karena ngejar waktu buat sampai ke kampus. Setelah beberapa meter ke depan, bapak-bapak yang nabrak gue itu ngejar, dan gue disuruh berenti. Dimulailah percakapan yang bikin naik darah kalau kalian yang ada di posisi gue. 

Bapak-bapak itu langsung nyerocos marahin gue dan ngasih liat bagian depan motornya yang lecet karena gue, beres dia nyrocos langsung gue timpali "waktu itu pake emosi"

"Yang bener kalau bawa motor, liat nih, bagian depan motor saya bla bla bla" Kata si Bapa.
"Eh, pak, yang seharusnya marah itu saya, saya yang ditabrak kenapa bapak yang marah-marah ?" Ucap gue pake nada tinggi.

Gini, kalau salah, gue gabakal gak sopan kayak gitu, apalagi ke orang yang umurnya jauh lebih tua dari gue, tapi kalau kita yang bener, gak sopan juga wajar lah, kalau dianya marah-marah.

"Liat nih bagian depan motor sa..."

"Pak!" Potong gue "Nih liat pijakan standar saya, bengkok karena ditabrak bapak, siapa yang harusnya marah-marah ?! Bapak punya niat buat minta ganti sama saya ?! harusnya saya yang minta ganti buat kejadian ini. Bapak salah kalau mau meras saya."

Si Usep diem.
Kang ojeg di pertigaan itu cuma pada ngeliat.

Sebelum si bapak nimpalin, gue langsung potong, gitu terus sampai akhirnya gue bilang.

"Udah lah, saya mau ke kampus, urusin motor bapak karena kesalahan bapa sendiri" Gue pun pergi ninggalin si kampret yang gak nyangka bakal dapet perlawanan. Dan akhirnya sampai di kelas gak pake telat.

Dari kejadian itu, satu sisi gue ngerasa salah karena gak sopan sama orang yang lebih tua, sisi lainnya gue ngerasa bener karena gak salah.

Itu, berberapa hal kampret yang pernah gue alami di jalan raya.

Jadi, kata-kata apa yang mau dipake kalian kalau ketemu pengguna jalan yang kampret ? hehe


44 komentar: Leave Your Comments

  1. Pagi-pagi udah marah-marah aja nih si kakak xD

    Ini kenapa sampe bisa ngalamin ketemu ibu-ibu yang masang lampu sen yang suka salah belok haduh, untung aja sih aku belum pernah tuh berpapasan sama pengendara motor ibu-ibu yang ke begitu wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya mah pagi-pagi tuh ngopi ya, wid haha

      iya, gak terduga ketemu ibu-ibu kayak gitu, kampret lah pokoknya kalau udah nemu.

      Hapus
  2. Yg bener bang bawa motor lebih cepet dari si komeng
    Waduh itu pohon2 sama jalanan pada rusak engga bang?
    Keren ya busnya balapan saling nyalip
    Terus siapa bang yg juara? Menang dapet apa bang?
    Itu siapa bang sopir angkot yg ngelawan arah? Berani y dy ngelawan arah, siapa yg menang bang pas dia ngelawan arah? Sopir angkotnya apa arahnya?
    Itu bapak2nya laki y bang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah, emang gitu dia kalau liat si komeng, apalagi bareng si adul, pasti pecah becandanya~

      Hapus
  3. itu yang bis mampus juga ya, kalo kek gitu ketawin aja.
    itu lawan arah brengsek juga, kalo aku yang kek gitu ku ambil bataku lemparkan erd.
    kalokita gak salah ya gak papamarah erd, lagian kita kan bener. kampret juga kek gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya di, sempet kesel juga dipepet bis apalagi yang lagi balapan. tapi dia kena batunya beberapa puluh meter didepan hahaha

      Hapus
  4. Ah elah emosi juga nih.
    Ahahah kalo di Pekalongan kan pantura. beuuh bis sama trek nya mantap-mantap dah. pernah ada di tengah-0tengah bis yang lagi balapan dulu-duluan, ya Allah itu rasanya pengen ke warung aja beli jantung portable. Ampe yang ngeboncengin gua tabok, bukannya menghindar daria rena pertandingan malah makin gamau kalah.

    Alhamdulillah kalo ada pengendara-pengendara kampret paling istighfar, ya mentok-mentok bilang "SAPI"gitu aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi pas waktu SMA, dari alun-alun sampe pasar padahal jarak dari alun-alun ke pasar cuma beberapa puluh meter, tapi mereka tetep saling salip, ngeri dib~
      tapi disitu lebih ngeri kayaknya ya, apalagi pantura. haha
      kalau gue lebih baik ngalah daripada nyalip bis dengan gak mau kalah, itu nyawa berasa di ujung tanduk, tinggal nunggu satu kesalahan dan dar. jatoh atau kelindes bus haha amit-amit ya.

      Hapus
  5. Bhahahaha bahasa jalan raya ntaps abis bang :D

    Itu kok gue kesel sih sama si angkot yang ngelawan arah. Udah ngambil jalur lawan, ngebut pake klakson segala. Lempar batu ae dah bang Hahahaa

    Gue kalo di jalan raya lebih suka pake kata 'setan' bang. Eheheheee. Kasar sih. Tapi ya gimana, kadang kesel suka. Apalagi kalo ada cowo esempe yang sok ngebut gitu. Sok nyalip.

    Disalip itu sakit bang :(
    Apalagi sama sahabat sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih banyak bahasanya lan, observasi dan ciptakan bahasa sendiri geh kalau ngerasain kayak misal disalip bis yang balap hahaha :v

      Iya lan, serius. soalnya jalan sebelahnya kosong melompong, mangkanya si angkot ambil jalur yang lawan arah, padahal dia bisa nimbulin kemacetan yang baru sama bisa nyelakain pengendara lain juga.

      hahahha, tapi udah bilang kayak gitu enak lan, plong~ euh kalau liat bocah kayak gitu yang kekebutan pasti taulah do'a pengendara lain keganggu kayak gimana buat dia :v

      nah itu, jadi, jangan sampe disalip atau nyalip lan, sakit~

      Hapus
  6. Kalo gue sering teriak anjing, sama pengendara yang Kampret. Udah kebiasaan. Tapi kalo si pengendara yang gue teriakan setop, gue nya kabur. Takut gue. Ntar masalah jadi panjang. Tapi neriakin orang di jalan itu, emang enak. Tapi yang paling sering, kalo lagi naik motor santai, sambil melamun, tiba tiba ada bis, atau truk yang suka klakson. Ini taik. Jantungan gue

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ben, enak emang kalau teriak kayak gitu ke pengendara yang bedebah. kalau pengendaranya sepantaran mah hadapi ben, tapi kalau lu lagi boncengan berdua biar rada aman haha.
      klakson mobil-mobil gede juga pada kampret, ngagetin.

      Hapus
  7. kalau gua sih teriak kampret mas , pas di tengok kalau badan kekar yah paling langsung tancap gas terus tapi kalau anak kecil mah saya nasihatin supaya enggak gitu lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. atau bilang kampretnya ke anak kecil aja, baru nasehatin yang besar haha.
      kalau gue lebih seneng debat sama yang umurnya lebih tua, tapi guenya harus bedua biar gak ada kejadian yang gak diinginkan dan posisinya juga harus dia yang salah, biar tambah aman :v

      Hapus
  8. Ngomongin hal kampret di jalan -_- emang udah nggak bisa dihindarin deh -_- pasti ada aja. Mulai dari abang tukang becak yang like a boss, angkot, bis, dan... emak-emak ya pastinya wkwkwk. awkward juga kisahmu nghindarin emak-emak, eh sampai ditabrak bapak-bapak wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ininih, becak, di serang feb masih banyak dan kampret juga ketika gue lagi buru-buru eh dia malah pelan-pelan jalannya haha.

      Serius, kejadian itu yang masih gue inget sampe sekarang, niat ngindarin orang eh malah diterjang dari belakang, dan gue pula yang dimarahin -_-

      Hapus
  9. Gue kalau ada kendaraan nyelong dari arah lawan gara-gara pingin nyalip tapi nggak ngasih sein biasanya gue tembakin lampu dekat-jauh-dekat-jauh-dekat-jauh terus tak panjer..... hahahaha, buta-buta deh :p

    kalau bis mah, disini udah biasa gitu. supirnya kalau nggak ngebut mungkin ada seperti sesuatu yang hilang kalik

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah berasa lagi bawa mobil gitu ya yu maenin lampu haha.
      kalau gue pake cara itu gak mempan, lampu jauhnya mati sih.

      Hapus
  10. Erd kuliah di untirtakah? Kan itu di serang??

    Aku pernah liwat cilegon dan yaampun puanjang bener ya jalannya...kanan kiri pabrik semen
    Suka bete ama sopir bus yang maunya menang sendiri, mentang2 kendaraannya lebih gede dari yang lain?
    Dan yg bikin kzl maksimal adalah orang yang marah2 walo sebenere dia yg salah pas nyerempet kendaraan kita ya, jand sampe kejadian deh....
    Huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku di Unsera mbak, yang arah ke cilegon itu loh, sebrangan sama markas kopasus.

      selain panjang, mobil besarnya juga ngeri-ngeri mbak kalau lagi ke cilegon, gue gak berani kalau nyalip mereka haha.
      Nah itu, dia yang salah tapi dia yang marah-marah ke kita, dia gak tau kalau sebenernya dia yang bego karena salah, pernah juga soalnya gue mbak. haha

      Hapus
  11. Erd gorila headernya kok diganti?

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh, ganti mbak, aku suka bosenan liatnya hehe

      Hapus
  12. ((BAHASA UMUM JALAN RAYA))

    Waaah parah tuh yang angkot, trus apalagi yang terakhir itu, Di. Bikin emosi ya. Itu si Bapak dalam pikirannya apa ya marah-marah sama kamu. Padahal dia yang salah. Sebel dah. Itu kalau kamu nggak tinggal pergi buat kuliah, mungkin nggak selesai-selesai tuh debat kalian. Hhhhh~

    Kalau aku biasanya teriak,"Bangke!" Biasanya sih kalau ada yang nyalip sembarangan trus ngebut gitu. Kalau ada angkot yang seenaknya nepi, aku biasanya klaksonin bertubi-tubi. Kesel. Kayak jalanan punya sendiri :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya ca, kalau gak ada kuliah bakal tebalik bisa gue yang minta ganti rugi buat kejadian itu, soalnya gue bisa ngancem bakal nelepon polisi. Untung dia guenya masih ada kepentingan, kalau enggak pasti udah salah dia marah-marah.

      kalau angkot mah udah nyerah gue ca, pasti ada aja kejadian yang tiba-tiba nepi, pas beres nepi baru ngasih lampu sen, kan kan kampret :3

      Hapus
  13. Hahaha, beberapa spesies hewan emang sering disebut di jalan raya. Gue sering kalo lagi naik sepeda dibentak begitu sama sopir angkot. Ya, banyak sopir angkot yang ucapannya brutal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kita gak salah, mending bales dengan bahasa binatang lain, rob, serius itu melegakan haha

      Hapus
  14. Gue mah seringnya ngebrengsek-brengsekin hahahaha pernah, lagi naik Go-Jek, ada motor mas-mas jawir tampang kayak orang mabok main belok sembarangan hampir nabrak. Gue anjing-anjingin, mas-masnya ngamuk. Tapi gegara abang Go-Jek gak mau berenti, gue jalan dengan jari tengah gue arahin ke mas jawir itu. Ngahahahahaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak ya wi teriak anjiangnya hahaha
      Emang kadang banyak yang kampret kalau dijalan, gak mau dibilang goblok tapi kelakuan dijalan malah lebih dari goblok

      Hapus
  15. Kalau masalah beginian nih, reflek nih mulut keluar kata2 paling mujarab orang jawa timur. Udah g peduli ama jilbab, nyawa udah mau trancam soalnya.
    Paling parah tuh bis gedhe2 di baypass jombang-surabaya. Naiknya grasa grusu, ampe motor kecil bisa ngeleng g karuan dilewatinnya, langsung dah kata makian favorit keluar.
    Kalau udah masuk jalan antar desa, malah ketemu anak2 sekolahan yg naiknya g tau aturan udah gitu kagak pake helm. Pernah aku datengin dan maki2, nyawa men taruhannya. Anjay nih anak2 sekolahan sok gaul

    BalasHapus
    Balasan
    1. ampun pit, ampun... jangan lampiasin ke gue :(
      emang yang paling bahaya cuma mobil bis yang ngebut kayak gitu, kena anginnya aja bisa oleng, apalagi ke serempet -_-

      wkwk berasa jago gitu ya kalau liat mereka gak pahe helm atau pengaman lainnya. belum celaka mah kayaknya bakal terus kayak gitu

      Hapus
  16. Kalau saya mah brader suka di tantang woi sini lo pas nyamperin oe lari.
    Ahi hi hi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini juga bagus, tunggu dia nyamperin terus kabur :v

      Hapus
  17. Endingnya rada ambigu ya Er . . .
    Satu sisi gue ngerasa salah karena gak sopan sama orang yang lebih tua, sisi lainnya gue ngerasa bener karena gak salah.

    *mikir keras*


    Da jadi akang bumina di serang??
    Atuh uyut abdi oge di pandeglang :)
    jalupang sabrang nyaho nteu??
    *roaming*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kita bener mah marah-marah juga wajar ah, vir, bodo amat mau dia tua juga :v

      Pandeglaaang, gue rumahnya dipandeglang -_-
      jalupang ge apal, tapi jauh da dari rumah mah haha.
      kalau ke pandeglang bisa lah kontek-kontek~

      Hapus
    2. Entar kalo gue mudik ke rumah ambu gue kontek dah, sekalian kita jalan-jalan nyebur di karang taraje, udeh lama gak kesana hhe

      Hapus
    3. siaap vir \m/
      udah lama ya, gue belum pernah kesana malah haha

      Hapus
  18. Ahaha. Gue keseringan jatuh karena mobil pribadi atau nggak angkot. Kalo motor kayaknya belum pernah. :D

    Gue kalo salah, pasti minta maaf. Kalo bener, ya seperti apa yang lu lakuin. Ini bukan soal sopan atau nggak, tapi orang bener itu nggak boleh diem aja. Gitu, sih. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya angkot ya yog yang paling sering :v
      bisa nepi tiba-tiba tanpa ngasih sen soalnya haha

      nah emang ini yang bagus, kalau kita yang salah mah pasti minta maaf atau gimana, kalau mereka salah dan ngotot ngerasa gak salah mah wajib buat debat yog. Diem aja nanti dikira kita yang salah.

      Hapus
  19. KEknya banyak yang sama dari cerita lo Er. Ow, ya. Sorry ni baru mampir lagi. KEmaren fokus sidang. *Gak ada yg nanya Heru...

    Gue pernah juga kejadian sama BIS. Lah, kalo di jalan raya gitu trafficnya emang wajar. Tapi, di ditengah kota man!!! Gue disalip dan gue nyalip, dibales lagi. Ini orang gue pikir nyari nyawa baru apa gimana? Endingnya gue nyari jalan tikus.

    Soal Angkot. Lah.. gue udah sering bener kek gitu Er. Di Pekanbaru lebih ngeri dari di sana. Di mana lo ketemu angkot, jangan coba nyalip atau berada di belakangnya. Bsar kemungkina akan Shock!!! sampe hampir mati.

    Terus, ibu-ibu. Ini gak usah jauh-jauh, setiap gue beli makan di Rumah Makan, pas gue di belakang, ibuk2nya selow aja, pas gue mau nyalip. Dia nyalain saen. Pengen bilang "BANGKE LO!!" Takut dosa. Akhirnya gue pelototin aja. Udah, deh. Ibu2 itu malu sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengalaman umum banget ini ya haha. Udah sidang ? mantep ru, gue tunggu postingan tentang yudisiumnya ah!

      Berani bener lu balapan sama bis, gue berani ngebalap bis kalau dia lagi nurunin penumpang atau lagi kena macet haha. Gue jadi yakin, kalau driver angkot di semua daerah itu satu pabrik -_-
      Ibu-ibu mah gue nyerah, mau marah-marah juga gue inget kalau gue dilahirin dari rahim ibu, beuh :v

      Hapus
  20. jalan raya memang keras, kawan. mau nyalip juga harus liat sikon, menikung dan ditikung itu sakit. dan untuk masalah angkot, doi memang merupakan salah satu kendaraan terkampret yang pernah diciptakan di muka bumi ini. selain perboden kayak gitu, hobinya doi buat ngetem ditengah jalan itu nggak kalah monyetnya. dan untuk masalah bapak-bapak itu, ya... untung aja emosi lo masih terkendali. kalau orang yang lebih nggak sabaran, pasti udah main kontak fisik

    BalasHapus
  21. bener jec, keras banget lah, banyak yang gak mau kalah di sana. saling kebut buat dapet penumpang lah, tapi itu yang kampret, ngetem di jalan, bikin macet, dan kadang bikin gue telat ngampus kalau lagi naik angkot. Untung stok sabar gue masih ada banyak waktu itu, jadi gak gue perpanjang bapak-bapak bedebah itu :v

    BalasHapus