BREAKING NEWS
Loading...

Menjadi Indonesia dan Pulsanya

Menjadi Indonesia

Mereka bilang kita kaya
Alam dan segalanya melimpah
Mereka bilang kami pintar
Tapi semua masuk dari luar
Tak sedikit orang berkata
Bahwa kami bangsa berada
Segala ada
Semua ada

Mereka benar, kami kaya
Segalanya melimpah
Merekapun benar, kami pintar
Tapi mereka kurang tahu banyaknya tangan liar

Kami punya tambang emas, tapi
 Orang sekitar tak pernah cukup jika makan
Laut kami luas, tapi
Nelayan selalu sulit jika bicara soal tangkapan
Kami pintar
Lagi, semua diambil dari luar

Boneka berdasi
Atas nama negri
Kami takan diam
Bahkan kami kan terus melawan

 Pandeglang, 5 Januari '16

oOo

Wassaaaaaap.

Jadi, puisi diatas pernah gue ikut sertakan dalam lomba cipta puisi yang diadakan oleh SemestaBerbicara sebulan lalu, dengan Tema 'bebas' kalau gak salah. 

Ada yang ngerti mungkin dari isi puisi yang gue buat ?
Oke, kita bedah..

1. Mereka bilang kita kaya
    Alam dan segalanya melimpah

Bait itu tentang alam Indonesia. Dari mulai Laut, macam-macam mineral yang melimpah dan segala kekayaan alam yang ada disini, Indonesia.
 
2. Mereka bilang kami pintar
    Tapi semua masuk dari luar

Warga Indonesia pinter-pinter, serius. Banyak produk yang mereka ciptakan untuk kemajuan Indonesia. Kasih tau kalau gue salah, menurut artikel yang pernah gue baca, film animasi Upin & Ipin itu merupakan hasil karya anak-anak bangsa kit yang ditolak oleh berbagai televisi untuk ditayangkan, alasannya sepele, harga yang mereka tawarkan terlalu mahal.

Akhirnya, film animasi itu dibeli oleh perusahaan asal Malaysia yang kemudian diperbaharui, setelah diperbaharui, televisi swasta Indonesiapun membeli film animasi tersebut untuk ditayangkan di Indonesia. tentu saha karena harga yang lebih murah dari harga sebelumnya yang pernah ditawarkan oleh anak-anak Indonesia penciptanya. PINTER!

Banyak contoh lain sih, seperti pekerja bangunan, Indonesia lebih percaya kepada para pekerja asal Tiongkok untuk membuat bangunan perusahaannya ketimbang warga Indonesia yang pintar juga dalam hal bangun membangun. 

Kalau si Haris baca, kayaknya setuju nih, soalnya ada perusaah di daerah Cilegon yang pekerjanya kebanyakan dari Korea. Gitu gak ris ?

3. Mereka benar, kami kaya
    Segalanya melimpah
    Merekapun benar, kami pintar
    Tapi mereka kurang tahu banyaknya tangan liar

Tangan liar diatas maksudnya buat para kontraktor atau para pelaku kotor yang sering menyimpangkan dana untuk kebutuhan perutnya sendiri, sehingga yang rugi kita semua.

4. Kami punya tambang emas, tapi
   Orang sekitar tak pernah cukup jika makan

Bagian ini yang paling gue suka, bait diatas menceritakan tambang emas terbesar yang ada di daerah timur Indonesia Freeport. Menurut artikel yang pernah gue baca, warga yang berada disekitar Freeport itu kekuranga, terutama memenuhi kebutuhan perut. padahal dihadapan mereka itu ladang mineral terbesar, tapi, ya gini tangan jail.

5. Laut kami luas, tapi
    Nelayan selalu sulit jika bicara soal tangkapan

Bait diatas gue nyeritain tentang harga solar yang pernah mencekik para pelaut untuk mencari ikan, ditambah banyak orang-orang yang dengan sengaja menimbun minyak bumi tersebut.

oOo

Karena salah satu penyelenggara adalah seorang Seniman Sastra, Aktivis Sosial dll. Maka gue putuskan untuk membuat puisi bertemakan Indonesia diatas, nyambung ya.

Hasil dari penilaian tersebut...






Yaa, gue berhasil jadi pemenang yang diadakan oleh mereka. Alhamdulillah.
Jadi, mungkin ada yang mau bareng-bareng bikin puisi atau apa aja, ayo, tuker pikiran. See yaaa.....



49 komentar: Leave Your Comments

  1. Jadi inget puisi yang dibacakan Salman di Film Tanah Surga.. Katanya bang er, agak mirip2 lah. kejujuran si Salman tentang kondisi yang dia alami ..

    "Orang bilang tanah kita tanah surga, tongkat kayu dan batu jadi tanaman … katanya.
    Tapi kata dokter intel, belum semua rakyatnya sejahtera, banyak pejabat yg menjual kayu dan batu untuk membangun surganya sendiri."

    Asyik nih puisinya menang, selamat bang er ..

    Berkaitan dengan pekerja bangunan tiongkok, agak kurang setuju sih bang .. soalnya orang2 luar negri, kayak Jepang, Singapura mereka lebih milih manfaatin orang Indo, alesannya karena mereka rajin (katanya) dan mau dibayar murah, gitu.. soalnya gue juga pernah kerja bareng orang singapura dan dia bilang gitu ke anak2 buahnya yang orang Indo ..

    Tapi kalo orang China mah nggak tau gue, mungkin karna prinsip orang China adalah memperkerjakan kerabat sendiri baru orang lain .. jadi mereka lebih memilih pribumi mereka sendiri daripada warga asing .. CMIIW

    BalasHapus
    Balasan
    1. salman rusdi ?
      malah yang itu lebih mirip lagunya koes ploes, tau kan ka? gitu lagunya, haha

      eh, tapi bener ka, bukan cuma indonesia, somalia (pokonya negara afrika) kalau gak salah, mereka juga buat bangunan yang pekerjanya dari cina, warga negaranya bahkan kebanyakan pengangguran, itu gue liat di tv one :D

      dari glodok, ka ? :v

      Hapus
    2. Bukan salman rusdi, tapi Salman anak kecil yang ada di film Tanah Surga .. Katanya.
      iya emang puisinya itu lagunya koes plus tapi di gubah dan ditambahi ..

      Makanya itu negara yang berkembang susah banget buat maju, dri SDM aja mereka kalah ..

      Hapus
  2. Udah saya duga km pasti menang. Puisinya keren banget bro. Sangat dalam maknanya.. Jd pengin bikin phisi juga. Selamat ya.. tetap berkarya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ziz,
      ayo bikin juga :D ramaikan perpuisian heuheu

      Hapus
  3. Udah saya duga km pasti menang. Puisinya keren banget bro. Sangat dalam maknanya.. Jd pengin bikin phisi juga. Selamat ya.. tetap berkarya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ziz,
      ayo bikin juga :D ramaikan perpuisian heuheu (2)

      Hapus
  4. keren banget puisinya erd. mantap lah maknanya dalam banget.
    tetap berkarnya, di tunggu karya berikute.

    aku bingung mau koment apa yang jelas keren banget puisinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo bikin juga, no. biar ngurangi bingung, jadi tau daleman puisi :D
      makasih \m/

      Hapus
  5. Njir, gue baru mau komen dan kaget sama gambar serem di tab "You might also like". Itu horror banget ada setan. -____-

    Setuju, nih, sama sajaknyaaa. Indonesia kaya nggak cuma dari alamnya, tapi budayanya juga. Dan, gue baru tahu kalau film Upin Ipin itu karya anak bangsa kita. Warbyazak. :o

    Semoga menang yaa ikut lombanya. \:D/

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau yang lebih serem, gue juga suka kaget sendiri, dev. :3

      nah itu!
      kurang apdet, mangkanya jangan kebanyakan magang :v
      makasih bro *toss

      Hapus
  6. Hai TLOP. Bedah puisi nih yeeee. Puisinya keren. Pantas jadi pemenang utama. Alhamdulillah. Yeaaaah! Selamat ya! :D

    Yang soal pekerja bangunan Tiongkok itu aku baru tau, Di. Aku taunya soal obat Tiongkok. Rakyat Indonesia lebih percaya sama ramuan dan obat Tiongkok. Rakyatnya itu contohnya aku. Dan aku menyesal. Hahahaha. Huhuhu.

    Sekali lagi, selamat ya, Erdi! Tetaplah menulis puisi apik nan ciamik. Kalau bisa terima orderan puisi pas momen-momen spesial kayak Valentine, Imlek, Isra Miraj, Maulid Nabi, Ramadhan, Lebaran, Hari Kenaikan Yesus Kristus, Natal, nikahan mantan. Bahahahahahaahahahahaha. *kabur naik buraq*

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah emmaaa, aku makin semangat kalau ada yang apresiasi gini. huhu \m/

      baru tau ? maen maen lah ke glodok :3
      kalau ada sih gue mau, tapi, mana adaa -_-

      Hapus
  7. Mantep banget puisimu er, eh mblo. Kalo baca puisi gini aku jadi pengen ngelihat orang bacain puisinya. Soalnya aku belum bisa baca puisi, jadi nggak tau dimana jedanya dan penkanan-penekanannya.

    Ditunggu buku kumpulan puisi-puisimu er, eh mblo \m/

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mblo, eh co, aku juga sama, pengen ada orang yang bacain ini puisi, mantep kayaknya buat aku hahaha.

      amin mblo, semoga bisa nerbitin lah \m/

      Hapus
  8. waw Selamat ya di, bagus puisi mu :-)

    orang bilang tanah air indonesia milik kita. tapi tahan kita beli, air kita bayar

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih, sep \m/
      iya yah. padahal tanah punya alloh, air juga. tapi tiap bulan harus bayar pajak tanah sama bayar air, duh :3

      Hapus
  9. Mantap nih puisisnya.
    kalo dibaca di depan bocah SD yang kalo jajan muka eyel-eyelan dulu sama abangnya. pasti terinspirasi nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih dibah.
      jadi pengen gue bacain ini puisi didepan anak sd, sekalian gue adzanin kalau perlu :3

      Hapus
  10. Ngerasa miris baca puisi diatas, 'indonesia' banget. Ya fakta sih kalau kita negara yang kaya tapi apa-apa masih harus beli ke luar negeri.

    Anyway, puisi yang keren banget. Kalau boleh tau siapa sastrawan idola nya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pramoedya ananta toer, he's awesome \m/ jadi so' ingris gue, duh -_-
      ya, emang gitu, kadang mereka kurang percaya sama hasil anak negri, ketambah kalau hasil mereka kemahalan, mangkanya jadi gitu

      Hapus
  11. Nasionalisme abeeesss. Erdi memang mantap kalo bikin puisi nih. Bisa kali ah, kapan-kapan sharing cara merangkai diksi yang kece. Ehehe.

    Gitu deh Indonesia. Percuma banyak lahan, tapi beras aja milih impor dengan alasan murah. Padahal kalo mahal, itu pun untuk warga Indonesia. Bukan malah ngasih ke pihak asing. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebutuhan kompetisi, yog :v
      ayo siap, gue malah seneng kalau bisa ngebagi apa yang gue tau \m/

      setuju!!
      segala dari luar, dengan alasan bla bla bla. padahal produk sendiri bisa memacu petani dalem negri baut lebih baik. gitu kayaknya :3

      Hapus
  12. Perasaan menang mulu kontes puisi dari kemarin. Kayaknya lu cocok jadi drummer, Er.

    Congrats!

    Banyak lahan kalo SDM gak memadai ya podo wae. Freeport contohnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, nggo, padahal gue gak paje double pedal itu ngedrumnya :v

      liat freeport, bikin emosi kalau gue mah -__-
      makasih nggo \m/

      Hapus
  13. wHAAAAAAA pantesss menang.. emang bagus uiii

    BalasHapus
  14. Kalau para wakil rakyat baca nich puisi,,,bakal terasa ditampar sama Ade Ray.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau gue tau mereka bakal baca, gue pengen nulis yang lebih pedes :3

      Hapus
  15. Wuuuuh selain puitis ternyata erdi peka juga ya terhadap sekitar (^﹏^)"
    Pantes kalo puisinya bisa menang uhuuuy

    BalasHapus
    Balasan
    1. peka, tapi gue gabisa apa-apa, ra. malu-maluin kan :3
      alhamdulillah hehe

      Hapus
  16. Bagus puisinya :)
    Pantas saja bisa menang
    Kapan kapan saya dibuatin puisi juga boleh #huekk
    Engga. Becanda :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih, nes.
      jangankan puisi, dibuatin bahagia juga abang mau :v

      Hapus
  17. Aiiih baru aja kemarin menang lomba puisi. Eh, sekarang udah menang lagi aja, Bang Er. Info-infoin lah kalau ada lomba lagi hehehe. Siapa tau bisa tuker inspirasi kan ya. Btw, Puisi munir masih gue lanjutin kok, Bang. Belom nyerah nih gue, tunggu ya hahaha.

    Baca puisi ini, gue jadi teringet prosa selasa yang sajak agroekosistem deh bang haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buka Gemamedia wonosobo di FB, di, ada lomba cipta puisi DL 15 feb kalau gak salah, mayan buat ngasah!

      baguslah haha, kali aja mantep nantinya.
      iya ngomongin indonesia, hampir sama ya hahaha

      Hapus
  18. Bedah puisi udah, bedah mantan kapan Di?

    Kaburrrrrr wkwkwkw :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. bedah mantan juga udah, ah bedebah :'

      Hapus
  19. Puisimu penuh makna :-D, susah bikin puisi seperti itu :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih, sitam :D
      kalau niat, pasti mudah, coba deh!

      Hapus
  20. Warbiyasaaak!!!
    Bang Er bedah puisi! Dalem euy maknanya :D
    Mau dong dibikinin puisi sama Bang Erdi, eh, bikin puisi bareng Bang Erdi, maksudnya haha.

    Anyway, aku baru liat header baru kamu, bang. Sukaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih budok \m/
      dalem ya, kebutuhan lomba hahaha

      bikin apa aja abang siap dek :v
      eh tadinya gue kira itu header kampret karena terlalu simple, eh ada juga yang bilang bagus haha makasih (lagi) budok \m/

      Hapus
  21. wuh keren lah pantesan menang, ini semacam bentuk protes gitu ya kayaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, muh.
      iya, kurang lebih gitu. tadinya gue pengen yang lebih pedes, tapi takut UUD IT yang semakin kampret :3

      Hapus
  22. engga sia-sia di gue ngajarin lo bikin puisi selama ini, akhirnya bisa juara juga
    papah bangga padamu nak
    puisi lu ini bener-bener menggambarkan dunia lain indonesia banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya loh, nik. gue makasih banget lu udah luangin waktu buat ngajarin gue sampe gini, duh makasih -_-

      Hapus
  23. Selamat bang, menang juga :p hahaha
    itu si niki bakul beras sama bubuk susu, ternyata jadi tentor lo bang selama ini? Nggak nyangka :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih makasih :v
      sengaja yu, biar cepet diem tu anak :3

      Hapus
  24. Gilaaakk diinterpretasikan satu satu..ehhh uda cobain kirim ke majalah sastra horizon erd

    BalasHapus
  25. Artikel yang sangat menarik gan, numpank link yh

    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK

    BalasHapus